Press "Enter" to skip to content

Revitalisasi Bkt Dikebut Pemkot Diminta Atasi PKL dan Hunian Liar

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG  – Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali – Juana  mempercepat revitalisasi Sungai Banjir Kanal Timur (BKT). Pemkot diminta segera menyelesaikan persoalan PLK dan Hunian Liar.

Kepala BBWS Pemali – Juana, Ruhban Ruzziyatno pengatakan pihaknya optimis revitalisasi Sungai BKT bisa rampung lebih cepat dari awal rencana awal.

Menurut dia, dengan progress pekerjaan yang saat ini tercapai, revitalisasi diharapkan selesai di akhir tahun ini atau maju setahun ketimbang target semula, selesai akhir 2019.

“Perkembangan pekerjaan mengalami kemajuan yang cukup baik. Dari tiga paket pekerjaan, progress semuanya melebihi target yang ditentukan,” katanya, di Semarang, Kamis (12/7).

Ruhban menjelaskan, pekerjaan revitalisasi Sungai BKT mencakup aliran sungai sepanjang 6,7 km. Terbagi dalam 3 paket pekerjaan, yakni paket 1 dari muara sungai hingga Jembatan Kaligawe dengan panjang 1,95 km, paket 2 Jembatan Kaligawe – Jembatan Citarum (2,05 km) dan paket 3 Jembatan Citarum – Jembatan Majapahit (2,7 km).

Per awal Juli ini, lanjut dia, pekerjaan paket 1 terealisasi 14,8 % atau surplus 6,7 % dari target semula 8,1 %. Progress di paket 2 juga serupa, dari rencana awal 9,4 % realisasinya mencapai 14,7 %. Pun demikian dengan paket 3, semula menargetkan 8,9 % namun bisa terlaksana hingga 20,5 %.

“Jika progress tersebut bisa terjaga surplus terus hingga akhir, tentu selesainya pekerjaan akan lebih cepat,” ujar dia.

Kendati demikian, Ruhban mengaku progress positif tersebut bukan tanpa kendala. Hingga saat ini masih ada sejumlah kendala yang belum selesai dan dikhawatirkan akan bisa menghambat laju pekerjaan. Diantaranya, kendala sosial terkait keberadaan PKL di bantaran sungai dan utilitas PDAM di dasar sungai. Karena dia meminta Pemkot Semarang segera menuntaskan hal tersebut.

Baca juga : Akhir Tahun Ini, Semarang Punya Bridge Fountain

Khusus masalah PKL, masih ada 759 kios dan lapak pedagang yang masih menempati bantaran sungai. Terbanyak di Kelurahan Karang Tempel, 395 PKL dan 206 hunian liar di sepanjang bantaran BKT.

“Jika Pemkot tidak bisa menyelesaikan permasalahan sosial, nanti yang akan turun tangan Gubernur yang memiliki tanggung jawab mutlak berkaitan dengan proses revitalisasi Sungai BKT ini. Karena berdasarkan instruksi Menteri PUPR, di harapkan pengerjaan revitalisasasi sungai selesai pada akhir 2018 ini, lebih cepat dari rencana awal,” tegas dia.

Terpisah, Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang Fajar Purwoto menyatakan pembongkaran kios di Kelurahan Bugangan dan kelurahan Mlatiharjo saat ini tengah berproses. Pihaknya telah memberikan surat pemberitahuan kepada pedagang untuk segera mengosongkan kiosnya.

“Pedagang di Bugangan berjumlah 200 orang dan direlokasi ke tiga los yang ada di Pasar Barito Baru. Untuk pedagang di Mlatiharjo sebanyak 175 orang, kami relokasi di Pasar Banjardowo dan Pasar Barito Baru,” papar dia.

Terkait PKL di bantaran sungai di wilayah Kelurahan Karangtempel, pembongkaran belum bisa dilakukan bersamaan. Pasalnya, Dinas Perdagangan masih harus menunggu selesainya pembangunan selter relokasi di Pasar Barito Baru, Penggaron. Ada 80 selter pedagang dengan ukuran 3×4 meter dibangun di belakang pasar modern Giant dan pabrik konveksi Apparel. Dibiayai APBD 2018 sebesar Rp 4,047 miliar, waktu pelaksanaan 120 hari kalender, dimulai 2 Juli hingga 29 Oktober 2018.

“Selain itu, 320 selter pedagang lainnya juga akan dibangun di lahan seluas 2.500 meter persegi, di bagian depan, saat ini telah diurug. Secara bertahap, proses pembongkaran akan dilakukan. Ini untuk membantu percepatan normalisasi di BKT,” tukas dia. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id