Press "Enter" to skip to content

Pemekaran Komando Utama TNI Mulai Mewujud

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Proses pemekaran komando utama (Kotama) TNI (Tentara Nasional Indonesia) untuk membentuk Armada III TNI Angkatan Laut, pembentukan Komando Operasi TNI Angkatan Udara (Koopsu) dan Divisi III Kostrad yang markasnya berada di wilayah Indonesia Timur terus mewujud. Pemekaran tersebut merupakan bagian dari program 100 hari Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto.

Melalui pembentukan satuan baru yang dilandasi Keputusan Presiden RI No 12 Tahun 2018 tertanggal 18 Mei, ketiga matra TNI menambah jumlah Kotama dan mengubah nama satuan TNI, di antaranya Komanda Armada Barat dan Komando Armada Timur TNI AL diubah menjadi Komando Armada I yang berpusat di Jakarta, Komando Armada II yang sementara berpusat di Surabaya dan Komando Armada III bermarkas di Sorong Papua Barat.

Sementara itu untuk TNI AU ada penambahan Koopsu III yang bermarkas di Biak Provinsi Papua; melengkapi Koopsu I yang bermarkas di Jakarta dan Koopsu II yang bermarkas di Makassar. Untuk TNI AD ada penambahan Divisi Infantri III Kostrad yang bermarkas di Pakatto Kabupaten Gowa Provinsi Sulawesi Selatan melengkapi Divisi I yang bermarkas di Cilodong Depok Jawa Barat dan Divisi II yang bermarkars di Singosari Kabupaten Malang Jawa Timur.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menyatakan pembentukan komando utama dimulai dengan pembentukan satuan yang sebagian berasal dari pengalihan personel. Kebijakan tersebut merupakan langkah TNI dalam rangka mewujudkan konsep Trimatra terpadu TNI dengan gelar wilayah satuan di wilayah timur.

Baca juga : 3.450 Personil Gabungan Siap Amankan Kunjungan Kerja Jokowi

Komitmen panglima TNI dalam program 100 hari salah satu program prioritasnya adalah pembentukan Divisi-3/Kostrad, Koarmada III, Koopsu III dan Pasmar 3 yang sudah diwujudkan pada acara 11 Mei 2018 dalam upacara yang digelar di Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut (Lantamal) XIV Sorong Papua Barat. Pada acara tersebut, Panglima TNI meresmikan 4 satuan baru, yaitu Divisi III Kostrad, Komando Armada III dan Pasukan Marinir (Pasmar) III serta Koopsu III.

Kepala Staf TNI AD, Jenderal Mulyono, dalam upacara pengalihan dua batalyon milik KOdam XIV Hasanudin dan pengalihan Kodal Brigif 20 dari Kodam XVII Cendrawasih ke Divisi III Kostrad, di Kabupaten Maros Sulawesi Selatan, Kamis (12/7) mengatakan alih Kodal dilakukan sebagai bentuk penataan organisasi, pengembangan dan pembangunan kekuatan prajurit TNI AD. Dengan pengalihan tersebut, Komando dan Pengendalian (Kodal) Brigif 20/IJK Dam XVII Cendrawasih, Yon Armed 6/105/TRK/TMR dan Yon Arhanud 16/SBC Dam XIV Hasanuddin, kini berada di tangan Divisi III Kostrad.

Dalam serahterima tersebut hadir Pangdam XIV Hasanuddin Mayjen TNI Agus Surya Bhakti, Pangdam XVII Cendrawasih Mayjen TNI D George Elnadus Supit dan Panglima Divisi III Kostrad Mayjen TNI Achmad Marzuki. “Ada beberapa satuan yang dilebur untuk bergabung ke Divisi tiga Kostrad. Makanya kekuatannya semakin maksimal. Setelah divisi dibentuk, maka satuan pendukung dan kekuatannya harus ditata kembali,” kata KSAD.

Sebelumnya Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL), Laksamana TNI Siwi Sukma Adji, menyatakan pembangunan Komando Armada III di Sorong, Papua Barat, dilakukan secara bertahap karena merupakan program 5 tahun sampai 2019. “Program itu kan 5 tahun sampai 2019. Itu kan sudah terencana dan sudah jalan, dan kita tinggal meneruskan,” kata KSAL.

Sebelas program prioritas pembangunan TNI yang dicanangkan Marsekal Hadi Tjahjanto meliputi Revitalisasi program-program didalam Minimum Essential Force (MEF), penyempurnaan Doktrin TNI dan Doktrin Angkatan; penyempurnaan organisasi TNI; pengembangan sistem pengelolaan SDM TNI yang berbasis kompetensi; pembangunan TNI AD menjadi kekuatan terpusat, kewilayahan dan pendukung; pembangunan TNI AL melalui penyusunan Sistem Senjata Armada Terpadu (SSAT) terdiri atas Kapal Perang, Pesawat Udara, Marinir dan Pangkalan; pembangunan TNI AU untuk mencapai air supremacy atau air superiority; pembangunan unit khusus yang terdiri dari pasukan-pasukan khusus Tri Matra; pengembangan sistem operasi Tri Matra yang berbasis teknologi yang meliputi Network Centric Warfare, C4ISR dan Cyber Warfare;  penguatan diplomasi militer dan peningkatan kontribusi dalam rangka memenangkan kepentingan nasional serta mewujudkan sistem pengadaan Alutsista yang berpedoman pada effect based dan interoperabilitas yang dilakukan secara transparan dan akuntabel serta bebas dari KKN.  (kmp/dtc/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id