Press "Enter" to skip to content

3.450 Personil Gabungan Siap Amankan Kunjungan Kerja Jokowi

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Sebanyak 3.450 personil Gabungan TNI – Polri bakal menjaga dan mengamankan kunjungan kerja Presiden Jokowi di wilayah Solo Raya, Sabtu- Minggu  (14-15/7).

Komandan Korem 074/Warastratama Kol Inf Widi Prasetijono yang juga menjabat Dansatgaspamwil menegaskan prajurit yang melakukan tugas pengamanan agar mematuhi semua prosedur tetap pengamanan, jangan membuat kesalahan sekecil apapun.

Usai memimpin apel gelar pasukan kunjungan kerja Presiden di halaman Makorem Warastratama, Jumat (13/7) Kol Inf Widi  Prasetijono didampingi Kapolresta Solo Kombes Pol Ribut Hari Wibowo mengatakan meski pihaknya sudah beberapa kali menggelar operasi pengamanan kunjungan Presiden RI di wilayah Solo Raya, namun tetap menjadi perhatian khusus bagi para petugas untuk tetap fokus dan waspada saat bertugas.

“Pengamanan Very Very Importan Person (VVIP) itu tidak bisa ditolelir kesalahan sekecil apapun. Sehingga rencana maupun pelaksanaannya dibuat sedetil mungkin, anggota di lapangan juga harus tahu tugasnya secara rinci,”tegas Danrem.

Diakuinya wilayah Solo Raya yang merupakan teritorial dari Korem 074/Warastratama relatif aman. “Situasi yang kondusif sejak Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) beberapa waktu harus tetap dipertahankan bahkan ditingkatkan,”ujarnya.

Diakui untuk kunjungan kerja Presiden setidaknya di tiga titik di beberapa daerah yang situasinya terbuka dan melibatkan masyarakat banyak maka dibutuhkan pengamanan setidaknya dari 3.450 personil Gabungan TNI – Polri.

Pada hari Sabtu (14/7) Jokowi dijadwalkan berkunjung ke Sragen dalam rangka menghadiri Khataman Alquran dan Haul Pondok Pesantren (Ponpes) An Najah Gondang, Sragen.

Baca juga : Ini Kado Istimewa TNI AL Ke Polri Di HUT Bhayangkara Ke-72

Ponpes An Najah yang memiliki tag line mencetak generasi Islami, Berpikir Madani, Berlaku Syar’i” memiliki dua jenjang pendidikan formal TK-SD-SMP-SMA dan non formal berupa Madina (Madrasah Diniyah An Najah).

Sementara Sekretaris Daerah (Sekda) Sragen Tatag Prabawanto kepada wartawan mengatakan, semua elemen masyarakat siap menyambut Presiden yang akan hadir di Sragen. Terakhir kali Presiden Jokowi menyapa warga Sragen November 2017 di Stadion Taruna dalam acara pembagian sertifikat.

Sementara itu, secara terpisah  Komandan Kodim 0725/Sragen Letkol (Arh) Camas Sigit Prasetyo menegaskan, pengamanan Presiden termasuk kategori level pengamanan Very Very Important Person (VVIP). Dari TNI dan Polri bekerja sama untuk pengamanan VVIP ini. ”Prosedur pengaman (Protab) VVIP telah digelar semua dibahas secara detail dan teliti,”paparnya.

Kemudian pada hari Minggu, ( 15/7) direncanakan Presiden Jokowi menghadiri acara ground breaking dan pembangunan pondok pesantren Majelis Tafsir Al Qur’an (MTA) di Desa Pojok, Kecamatan Mojogedang, Kabupaten Karanganyar.

Luas pondok pesantren sekitar 10 hektar. Dalam kesempatan itu Presiden Jokowi juga secara simbolis juga meresmikan asrama putri santriwati MTA yang baru selesai dibangun di kawasan Pasar Kliwon, Solo.

Yayasan MTA adalah sebuah lembaga pendidikan dan dakwah Islamiyah yang berkedudukan di Semanggi, Pasar Kliwon, Solo. MTA didirikan oleh Almarhum. Ustad. Abdullah Thufail Saputra di Surakarta pada tangal 19 September 1972 dengan tujuan untuk mengajak umat Islam kembali ke Al-Qur’an.Sekarang dipimpin oleh Ustad KH Drs Sukina, jamaahnya ratusan ribu tersebar di seluruh Indonesia.

Selain itu pada hari Minggu (15/7) Jokowi juga dijadwalkan  meresmikan jalan tol Solo – Ngawi. (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id