Press "Enter" to skip to content

Film ‘22 Menit’ Pangdam IV Diponegoro Ajak Masyarakat Tidak Takut Teroris

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Jajaran Kepolisian Daerah Jawa Tengah, Kodam IV Diponegoro bersama wartawan di Semarang mengadakan nonton bareng Film ‘22 Menit’ di DP Mall XXI The Premiere. Pangdam IV Diponegoro ajak mesyarakat tidak takut teroris.

Panglima Kodam IV/Diponegoro Mayor Jenderal TNI Wuryanto mengatakan film yang mengisahkan tentang kesigapan aparat kepolisian dalam mengatasi serangan teroris ini memberikan pesan yang sangat bagus bagi masyarakat untuk tidak takut pada teroris.

Dia menambahkan masyarakat harus percaya dan memiliki rasa aman karena Polri dengan segenap jajarannya mampu mengatasi serangan teroris. Dia mengajak masyarakat bahu membahu bersama TNI dan Polri untuk memberantas tindak terorisme di wilayah ini.

“Film ini sangat bagus, masyarakat harus menonton. Pesannya adalah masyarakat tidak perlu takut kepada teroris, tetapi marilah kita bersatu, bahu membahu bersama TNI dan Polri memberantas terorisme,” katanya usai nonton film ’22 Menit’, Kamis (19/7) malam.

Senada diungkapkan Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono mengatakan masyarakat harus bersatu padu menolak segala bentuk radikalisme dan intoleransi, karena intoleransi adalah bibit-bibit radikalisme.

“Kami kepolisian akan terus menginvertarisir jaringan teroris dan melakukan maping di semua wilayah, mudah-mudahan jaringan teroris  ini akan akan bisa terungkap dan kita basmi sampai ke akar-akarnya,” tuturnya.

Mulai  Kamis (19/7), film drama aksi “22 Menit” serentak diputar di bioskop di Jawa Tengah. Film ini yang terinspirasi dari kejadian teror bom Thamrin atau bom Sarinah di Jakarta pada Januari 2016.

Karya terbaru sutradara Eugene Panji dan Myrna Paramita dari Buttonijo Film dan Bank Rakyat Indonesia ini mengangkat tentang keberanian warga Ibu Kota dan kesigapan aparat kepolisian dalam mengatasi serangan teroris yang terjadi di seputaran Jalan Thamrin, Jakarta.

Baca juga : 2 Pati TNI Naik Pangkat Jadi Bintang Tiga

Beberapa adegan sempat memantik gelak tawa penonton adalah ketika Kapolri Jenderal Tito Karnavian memerankan masyarakat yang tidak taat dalam berkendara, yaitu tidak menggunakan helm saat mengendarai motor kemudian kena tilang.

Selain itu juga, Kombes Pol Krishna Murti, Kepala Bagian Pembangunan Kapasitas Biro Misi Internasional Divisi Hubungan Internasional Polri yang kelihatan sedikit janggung memerankan penjual satai yang mangkal di sekitar Jalan Tamrin Jakarta Pusat, tempat terjadinya ledakan.

Film ini dibintangi Ario Bayu yang berperan sebagai Ardi, anggota pasukan anti terorisme kepolisian yang mempertaruhkan nyawanya demi mengamankan Ibu Kota dari ledakan bom tersebut.

Berkat kesigapan tim dan juga bantuan dari seorang polisi lalu lintas bernama Firman (Ade Firman Hakim), pelaku serangan bom bisa diamankan dalam waktu 22 menit.

Peristiwa berakhir dengan singkat, tapi insiden mematikan tersebut mengubah hidup orang banyak untuk selamanya. Selain cerita tentang Ardi dan Firman, ‘22 Menit’ juga menghadirkan sudut pandang mereka yang ikut terjebak di dalam situasi mencekam.

Beberapa di antaranya adalah office boy bernama Anas (Ence Bagus), dua karyawan bernama Dessy (Ardina Rasti) dan Mitha (Hana Malasan), serta Shinta (Taskya Namya) yang merupakan kekasih Firman.

Panji dan Myrna yang bekerja sama dengan penulis naskah Husein M. Atmojo & Gunawan Rahatja memang berniat untuk mengangkat nilai-nilai kemanusiaan yang terkait dengan peristiwa tersebut.

Meski inspirasinya diambil dari kisah nyata, Eugene menegaskan bahwa ‘22 Menit’ tidak dimaksudkan sebagai dokumentasi dari kejadian tersebut. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id