Press "Enter" to skip to content

150 Ribu Calon Mahasiswa Incar Lima Ribu Kursi 3 PTN Semarang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Sedikitnya 150 ribu calon mahasiswa berjuang untuk mendapatkan lima ribu kursi yang tersedia di 3 PTN (perguruan tingi negeri) di Kota Semarang, yakni Universitas Diponegoro (Undip), Universitas Negeri Semarang (Unnes) dan Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo. Mereka harus bersaing melalui jalur seleksi SBMPTN (Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri ) 2018 yang digelar serentak di seluruh Indonesia, Selasa (8/5).

Data yang diperoleh menyebutkan, pendaftar masuk Undip melalui SBMPTN 2018 sebanyak 86.316 peserta, Unnes 60.479 peserta dan pendaftar UIN Walisongo sekitar 3.767 peserta. Untuk dua PTN di Semarang, yakni Undip dan Unnes, persaingan menjadi sangat ketat, apalagi kuota yang disediakan melalui jalur SBMPTN hanya 30 – 40% saja, karena jalur lain seperti SNMPTN sudah mengambil porsi sedikitnya 30%, sementara jalur mandiri dibatasi maksimal 30%.

Rektor Undip, Yos Johan Utama, mengakui ketatnya persaingan yang dihadapi peserta SBMPTN tahun ini. “Persaingan memang sangat ketat karena kuota untuk SBMPTN antara 30 sampai 40% dari daya tamping. Dilihat dari aanimo, UNdip tervaforit kedua,” kata Rektor Undip, Yos Johan Utama, saat meninjau pelaksanaan SBMPTN di Tembalang, kemarin.

Data yang diperoleh menyebutkan, tahun 2018 ini Undip menerima sekitar 7.685 mahasiwa baru untuk 51 program studi yang ada di 10 fakultas. Sebanyak 2.306 kursi sudah terisi melalui jalur SNMPTN (seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri) yang popular dengan sebutan jalur undangan, sementara jalur SBMPTN diperkirakan akan menyerap 3.074 mahasiswa baru, dan sisanya diisi dari seleksi jalur mandiri dan kelas internasional.

Ketatnya seleksi masuk jalur SBMPTN juga diakui oleh Rektor Unnes, Fathur Rokhman. Dia menyebutkan ada 60.479 peserta SBMPTN yang tersebar di seluruh Indonesia yang ingin masuk Unnes untuk memperebutkan kursi di 66 prodi dalam 8 fakultas yang ada. ”Jumlah peminat ke Unnes melonjak pesat karena tahun lalu angkanya 55.956 peserta,” katanya. Unnes tahun ini diperkirakan akan menerima 2.036 untuk semua program studi dan semua jalur seleksi.

Mengenai keterlambatan pelaksanaan SBMPTN di Kampus Sekaran Gunungpati, Rektor Unnes mengakui ada kemacetan yang cukup parah di jalur masuk. Jalan sangat padat karena dilalui puluhan ribu orang. “Ya, memang ada yang terlambat. Selain kemacetan, hal pertama, karena kemarin tidak melihat lokasi ujian dulu. Harusnya, sehari sebelum ujian mengecek lokasi. Tadi, sudah dibantu oleh badan eksekutif mahasiswa (BEM),” katanya.

Ketua Panlok 42 Semarang, Rustono, mengatakan setiap PTN mempunyai kuota tersendiri dalam penerimaan mahasiswa baru jalur SMBTN. Namun dia menambahkan dalam penentuan besaran atau jumlah daya tampungnya sepenuhnya ditentukan oleh Panitia Pusat SBMPTN.

Dihubungi secara terpisah, Wakil Rektor I Bidang Akademik dan Pengembangan Lembaga UIN Walisongo Semarang, Musahadi, menginformasikan pada akhir batas pendaftaran SBMPTN 2018 tersebut, total ada sekitar 3.767 pendaftar dari seluruh panlok di Indonesia.

“Untuk UIN Walisongo Semarang sebagai pilihan pertama mereka ada sekitar 588 pendaftar, lalu pilihan kedua ada 1.040 pendaftar, dan pilihan ketiga ada 2.139 pendaftar. Adapun daya tampung mahasiswa baru melalui jalur tersebut hanya 337 orang,” ucapnya. (ant/isan/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id