Press "Enter" to skip to content

Dekan: FEB Undip Siapkan Prodi Ekonomi Digital

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Fakultas Ekonomika dan Bisnis (FEB) Universitas Diponegroro (Undip) Semarang mempersiapkan program studi (Prodi) Ekonomi Digital sebagai langkah menjamah kegiatan ekonomi berbasis digital yang sekarang dianggap berjalan sendiri tanpa didampingi ilmuwan.

“Sekarang ini ekonomi digital tumbuh hanya dari para praktisi, kami yang di kampus ketinggalan, sehingga proses kemunculan bisnisnya lebih banyak karena trial and error. Kalau ilmuwan bisa mendampingi, dengan memakai metodologi bisa lebih efektif dan efisien. Karena itu para pimpinan fakultas ekonomi di Indonesia sepakat mengembangkan program studi ekonomi digital,” kata Dekan Falultas Ekonomi dan Bisnis Undip, Suharnomo, dalam dialog dengan JoSS, baru-baru ini.

Menurut Suharnomo, fakultas ekonomi bisa disebut profesional kalau bisa mengikuti kebutuhan zaman. Karena itu, hasil kesepakatan 77 perguruan tinggi negeri (PTN), tahun depan akan mulai dibuka program tersebut. Dan Undip bersiap menjadi salah satu pelopornya.

Untuk mempersiapkan prodi ekonomi digital, kini tengah digodok kurikulum dengan menjaring masukan dari para praktisi yang sudah lebih dulu intens berkecipung dalam bisnis digital, seperti bukalapak, blibli, traveloka dan lainnya. “Tahun depan mudah-mudahan sudah bisa dibuka programnya di beberapa universitas,” tambah dia.

Penyusunan kurikulum harus hati-hati, khususnya di PTN karena sekali dibuka tidak bisa dihentikan begitu saja. PTN juga harus patuh pada proses pembukaan prodi, mulai dari aspek hukum, komunikasi dengan kementerian dan juga para pemangku kepentingan (stake holder). Setelah semuanya klir, baru diajukan akreditasi ke BAN (Badan Akreditasi Nasional).

Bagi FEB Undip, ekonomi digital bukan sesuatu yang baru. Secara terpisah sudah ada mata kuliah dan kajian-kajian misalnya tentang e-commerce dan e-marketing, tapi belum terintegrasi. Jika ditambah kehalian yang ada di program lain seperti ilmu komputer, dipastikan bisa tersusun kurikulum dan program studi yang memadai dan relevan dengan kebutuhan zamannya.

Mengenai penamaan prodi ekonomi digital, menurut pakar manajemen sumber daya manusia ini, sudah pas. FEB Undip optimistik tahun depan prodi tersebut bisa dimulai, rasio dosen dan mahasiswa juga masih longgar mengingat di FEB ada 150 pengajar yang sebagian besar sudah berpendidikan strata tiga, sementara penerimaan per angkatan hanya sekitar 350 mahasiswa. Saat ini FEB memiliki prodi akuntansi, manajemen, ilmu ekonomi dan studi pembangunan (IESP) dan ekonomi islam, serta program kelas internasional.

Posisi FEB Undip di kancah nasional maupun internasional, sudah sangat diperhitungkan. Hasil survey Mix Marketing dari SWA Group, FEB Undip menempati posisi ke4 setelah Fakultas Ekonomi dan Bisnis UI, Fakultas Ekonomika dan Bisnis UGM dan Sekolah Bisnis dan Manajemen ITB. Survey itu menarik karena respondennya diambil di Jakarta. “Kalau respondennya Jawa Tengah, pasti Undip menang,” cetus Suharnomo dengan wajah sumringah.

Undip selain terus memperbaiki kualitas, juga memiliki keunggulan komparatif lainnya, yakni sumber daya manusia yang dididik memiliki tiga karakter andalan, yaitu pekerja keras, loyal dan nrimo. Dengan input berkarakter seperti itu, dipastikan alumninya punya modal bersaing yang kuat dengan diferensiasi yang jelas.

“Ke depan kita tidak mau hanya main di lokal karena sudah terlalu banyak.  FEB Undip mendeferiansikan diri untuk masuk ke kancah internasional. Kita sudah jalin kerja sama dengan beberapa universitas di Australia, Taiwan, Malaysia dan beberapa universitas di Eropa. Nanti mahasiswa Undip belajar di sini 3 tahun dan di universitas mitra 1 tahun supaya kualifikasinya dalam kompetisi global kuat,” tukas Suharnomo. (lina/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id