Press "Enter" to skip to content

Upaya Pengosongan Lanjutan Bandara Baru Jogja Ricuh Lagi

Mari berbagi

JoSS, KULON PROGO, JOGJA – Upaya pengosongan lahan atau land clearing di areal pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA) di Desa Palihan, Kecamatan Temon, Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta oleh PT Angkasa Pura I, Kamis (28/6) kembali mendapatkan perlawanan dari warga yang menolak proyek Banadara baru di Jogja, sehingga kericuhan pun terjadi.

Sejumlah warga yang menolak pembangunan Bandara NYIA menghalangi petugas, dan melakukan serangkaian aksi menolak dilakukannya pengosongan lahan. Ada warga yang nekad masuk ke moncong beckhoe, dan bahkan ada yang memanjat pohon kelapa saat pohon akan dirobohkan.

Akibat situasi tersebut, pelaksana proyek menghentikan pengosongan. Rencananya, pengosongan akan dilanjutkan sampai akhir pekan ini untuk mengejar ketertinggalan progress pembangunan.

Kuasa Hukum warga penolak proyek NYIA, Teguh Purnomo, ketika dihubungi mengatakan, “Saya kira pemerintah dan PT Angkasa Pura I telah melakukan kesalahan yang kumulatif dan selalu berulang. Karena pemerintah  memposisikan diri sebagai penguasa bukan sebagai fasilitator masyarakat,” ujarnya.

Baca juga : Bupati Turun Bantu Bebaskan Area Bandara Kulonprogo

Teguh menyayangkan proses-proses intimadasi semacam ini, karena sebenarnya ada ruang yang bisa digunakan untuk melakukan dialog dan pendekatan secara preventif. Sayangnya, tambah Teguh, hal itu tidak pernah dilakukan baik oleh Pemda DIY, maupun Pemda Kulonprogo. “Kalau toh ada statemen pendekatan persuasif, itu hanya pencitraan saja karena tidak ada aksi konkritnya.”

Menurut dia, pndekatan secara preventif akan lebih bijaksana dan memberikan hasil yang lebih baik, sementara mengedepankan konsinyasi juga tindakan yang dianggapnya cacat hukum.

Sementara itu Kapolres Kulon Progo, AKBP Anggara Nasution, mengungkapjan bahwa proses pengamanan land clearing lanjutan kali ini didukung 500 personel gabungan dari unsur kepolisian, TNI serta Satpol PP. “Ada 500 personel terbagi dalam tiga ring pengamanan. Kita lakukan pengamanan secara humanis tanpa senjata tajam ataupun senjata api,” ungkap Anggara.

Proses land clearing dilakukan setelah pasukan melakukan apel kesiapan di halaman eks Kantor PT Pembangunan Perumahan (PP) di Pedukuhan Kragon II, Palihan, Kecamatan Temon. Pengosongan lahan ini dilakukan di sisi utara Jalan Diponegoro atau di sisi paling selatan Jalan Daendels.

Terdapat sedikitnya delapan unit alat berat terdiri dari backhoe dan ekskavator yang dikerahkan untuk mendukung pengosongan. Sejumlah alat berat tersebut dikerahkan untuk meratakan pohon yang masih berdiri di atas area Izin Penetapan Lahan (IPL) NYIA. Sejumlah warga menyatakan, pihaknya akan melakukan perlawanan sampai titik darah penghabisan.

Asisten Bidang Perekonomian dan Pembangunan Setda Prov DIY, Budi Wibowo, menyebut ada gagal paham banyak pihak, termasuk dari PT Angkasa Pura I, Kepolisian, maupun Pemda Kabupaten Kulonprogo. Budi menegaskan, sesuai keputusan rapat koordinasi antar pihak maka harus menggunakan langkah-langkah persuasif, artinya harus dilakukan dulu dialog dengan warga bukan tiba-tiba menurunkan seluruh aparat dan melakukan land clearing.”Namun dia juga menyesalkan sikap masyarakat yang mengedepankan sikap “pokoke tidak mau.

Sementara Anggota DPR RI Fraksi PKB, Agus Sulistiyono, menyatakan siapapun tidak boleh menggunakan cara represif. Dia meminta semua pihak bekerja sepenuh hati. Kalau Pemda Kulon Progo sudah sanggup melakukan pendekatan, ya harus menyatakannya tidak mampu, biar ditangani pihak lain. “Sudah bukan zamannya asal bunyi,”tukasnya. (gondo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id