Press "Enter" to skip to content

Bupati Turun Bantu Bebaskan Area Bandara Kulonprogo

Mari berbagi

JoSS, KULON PROGO, JOGJA – Bupati Kulon Progo Daerah Istimewa Yogyakarta, Hasto Wardoyo, turun langsung dengan mendatangi rumah para penolak Bandara New Yogya International Airport (NYIA) yang berada di wilayah Kulon Progo, untuk membantu mempercepat pembebasan areal yang ada dalam kawasan izin penetapan lokasi Bandara.

Hasto terjun ke lapangan mendatangi rumah warga yang masih bertahan di areal yang ditetapkan sebagai wilayah Bandara. “Satu per satu kami datangi rumah mereka. Kami urai permasalahannya. Kalau yang bersangkutan didatangi belum mau, kami datangi keluarganya dalam rangka untuk memetakan jumlah warga yang masih bertahan,” kata Hasto Wardoyo di Kulon Progo, Jumat (4/5).

Dia menuturkan, pada Kamis (3/5) petang dirinya bersilaturahmi ke rumah Syamsutri (sepupu Hermanto) di rumah Subandiyah (adik dari ibunya, Hermanto) yang berada di Kaligintung Kidul, Desa Kaligintung, Kecamatan Temon, dan berdiskusi untuk membantu Hermanto yang masih bertahan. Dalam pertemuan tersebut, Bupati yang datang bersama Tim PT AP 1 menyatakan kesanggupannya membantu seperti memindahkan barang, mengontrakkan rumah dan lain-lain.

Selain melakukan dialog dan pendekatan, Bupati juga mencatat beberapa hal yang dianggap perlu untuk memudahkan pemindahan seperti menanyakan jumlah ternak dan kepemilikan perabot dan barang perkakas lain yang dimiliki warga yang masih menolak pindah. Pencatatan ini penting diperlukan jika sewaktu-waktu yang bersangkutan bersedia pindah, perangkat yang diperlukan sudah tersedia. “Kami berusaha membantu supaya mereka tidak terlantar,” ujarnya.

Menurut dia, apa yang dilakukannya sekedar membantu agar warganya tidak terlantar, dan diperoleh penyelesaian yang baik untuk semua pihak. Karena itu, Hasto juga meminta kepada PT Angkasa Pura I untuk membantu menyewakan rumah bagi mereka yang masih bertahan.

“AP I merespon baik dengan permintaan saya, bisa disewakan rumah, mereka yang nantinya belum punya rumah, meskipun belum punya rumah tetapi punya potensi uang, hanya karena uangnya belum diambil. Tapi untuk membangun rumah, diantara 32 rumah warga ini butuh waktu. sehingga ingin sekali untuk membantu agar tidak terlantarkan,” katanya.

Sementara itu, Syamsutri mengatakan sampai saat ini, Hermanto dari keluarga belum tahu apakah sudah menyediakan rumah atau lahan untuk membikin rumah, karena prinsipnya Hermanto tidak ingin menjual tanahnya. “Pada prinsipnya keluarga siap menerima apabila Hermanto mau tinggal sementara selama untuk menyiapkan tempat tinggal yang baru,” katanya.

Catatan sampai awal Mei 2018, masih ada 37 kepala keluarga (KK) bertahan menempati rumah di kawasan izin penetapan lokasi bandara NYIA, meski pihak Angkasa Pura I telah memberikan surat peringatan (SP) 3 kepada mereka pada 25 April 2018 untuk melakukan pengosongan secara mandiri.

Project Manajer Pembangunan NYIA PT AP 1, R Sujiastono, memastikan 37 KK akan dipindahkan ke tempat lebih layak dengan rumah sederhana sewa (rusunawa) sebagai salah satu opsinya. Kalau tidak bersedia ke rusunawa, bisa dipertimbangkan opsi lain yang disarankan Bupati Hasto Wardoyo dicarikan rumah sewa. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id