Press "Enter" to skip to content

Tol Solo-Ngawi Memang Tak Diaspal Tapi Memadai

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Permukaan jalan tol Solo – Ngawi yang dikelola PT Jasamarga Solo Ngawi (JSN) sebagian besar memang dirancang tidak diaspal tapi konstruksi tersebut sangat memadai serta layak dan nyaman untuk dilalui, namun ada beberapa ruas yang dilapisi aspal khususnya untuk ruas yang tingkat kerataannya tidak memenuhi standar.

“Permukaan jalan tol itu tidak harus diaspal. Selama memenuhi ketentuan tingkat kerataannya, jalan tol tidak harus diaspal,” jelas Direktur Utama PT JSN, David Wijayatno, seperti dikutip Solopos.com di sela-sela sosialisasi penggunaan transaksi nontunai Tol Soker di Gerbang Tol Sawahan, Ngemplak, Boyolali, Selasa (26/6).

Manajemen PT JSN diminta penjelasannya untuk menjawab sejumlah keluhan pengguna jalan tol ruas Solo – Ngawi – Kertosono yang permukaannya sebagian besar tidak dilapisi aspal sehingga pengguna khawatir kondisi tersebut cepat merusak ban kendaraan bermotor yang meintas.

Beberapa pengguna tol mengungkapkan kekhawatirannya, karena dalam pemahaman mereka ruas jalan beton bisa menggerus secara cepat bank kendaraan, sehingga mudah tipis dan berisiko pecah atau rusak. Alasan yang dikemukakan adalah suara gesekan ban di jalan terdengar berisik di dalam kabin, sementara kalau permukaan beraspal nyaris tak terdengar.

Karena gesekannya terasa menggerus dengan cepat, pengguna tol harus lebih cepat mengganti ban kendaraannya dibadingkan jika melewati jalan  yang beraspal.

Menanggapi keluhan tersebut, David menegaskan keluhan seperti itu tak selamanya benar. Dia berpendapat cepat dan lamanya usia ban di jalan tol itu tergantung pula dari cara mengemudi mobil. Jika sering menginjak rem saat melintasi tol, ban mobil cepat aus. “Saya itu membuktikannya, perjalanan tol dari Bogor-Jakarta sering, hingga 100.000 km belum ganti ban,” terangnya.

Baca juga : Sultan : Tol Solo Jogja Tak Boleh Ganggu Situs Prambanan

Dari kajian yang pernah dilakukan, standar jalan tol harus dilapisi aspal dilakukan jika tingkat kerataan jalan lebih dari 4 meter per kilometer. Selama kerataan jalan masih di bawah 4 meter per kilometernya permukaan tol tidak wajib diaspal.

“Beberapa ruas tol memang sebagian sudah kami aspal karena tingkat kerataan permukaan memang masih melebihi batas. Ini bisa dilihat banyak dari Colomadu-Sragen,” jelasnya.

Namun, pada sejumlah ruas tol yang landai dan kerataannya masih normal tidak akan dilapisi aspal. Terkait evaluasi Tol Soker selama difungsikan saat Lebaran, David menyebutkan ada 15 kasus kecelakaan di ruas Colomadu-Ngawi.

Dari jumlah itu, kata David, 10 kali di antaranya terjadi malam hari dan lima kejadian pada siang hari. “Lima kejadian kecelakaan karena pengemudi mengantuk, tiga kejadian pecah ban dan tujuh kecelakaan karena kelalaian dan kecerobohan pengemudi.” (sps/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id