Press "Enter" to skip to content

Tol Semarang Demak Dipastikan Jadi Tanggul

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Proyek Tol Semarang – Demak dipastikan memiliki fungsi sebagai tanggul untuk mengatasi rob banjir di pesirir antara Semarang sampai Demak selain fungsi dasar sebagai jalan, sehingga pemerintah memberikan akan dukungan dana kelayakan (viability gap funding) agar proyek tersebut tetap layak secara bisnis.

Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR, Arie Setiadi Moerwanto, menyatakan kepastian penambahan fungsi tol Semarang – Demak sehingga terjadi penambahan biaya konstruksi yang semula sebesar Rp 7,4 triliun menjadi Rp 12 triliun. Untuk mengatasi kenaikan biaya investasi, pemerintah memutuskan memberikan dukungan dana kelayakan untuk pembangunan di ruas yang berfungsi sebagai tanggul.

“Pemerintah akan memberikan dukungan kelayakan dengan skema viability gap funding,” kata Arie Setiadi Moerwanto, di Jakarta, Kamis (28/6). Viability Gap Funding (VGF) adalah insentif ataupun bentuk insentif lain yang memungkinkan tingkat efisien investasi menjadi layak secara ekonomi, sehingga proyek tersebut menjadi menarik untuk dikerjakan.

Dampak lain dari perubahan fungsi tol tersebut adalah perubahan desain yang semula panjangnya 24 kilometer menjadi 27 kilometer. Dan itu berimplikasi terhadap kenaikan kebutuhan areal yang harus dibebaskan. Ada penambahan kebutuhan lahan sebesar 346 hektare akibat perubahan fungsi tersebut.

Baca jugaPemprov Jateng Setujui Penetapan Lahan Proyek Tol Semarang & Demak

Kini proyek tersebut sudah dalam tahap persiapan tender ulang karena adanya perubahan fungsi tersebut, dan akan menjadi jalan tol pertama di Indonesia yang berfungsi sebagai tanggul. “Rencana pelelangan ulang tahun ini juga,” kata Arie Setiadi.

Sebelumnya Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) sudah melakukan prakualifikasi. Ada dua konsorsium yakni PT Pembangunan Perumahan (persero) Tbk. -PT Wijaya Karya (persero) Tbk. serta PT Jasa Marga (persero) Tbk.-PT Waskita Toll Road yang telah ditetapkan lulus prakualifikasi pelelangan pengusahaan jalan tol Semarang—Demak. Namun dengan adanya perubahan desin dan fungsi, dilakukan pelelangan ulang.

Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Tengah, Sri Puryono KS, mengungkapkan perubahan fungsi juga mengubah Amdal. “Meski ada perubahan, kami optimis proyek bisa dimulai September 2018 sesuai jadwal karena sudah menjadi proyek strategis nasional yang harus dilaksanakan,” ujarnya.

Mengenai Amdal yang tidak hanya direvisi namun harus diubah total, Sri Puryono mengatakan sudah bisa diselesaikan . “Amdal tidak hanya direvisi, tapi diubah total,” kata dia.

Proyek tol Semarang – Demak dalam desain baru terdiri dari Semarang-Demak Seksi I Kota Semarang yang melewati wilayah Kecamatan Genuk Kota Semarang, di antaranya Kelurahan Trimulyo, Terboyo Wetan, dan Terboyo Kulon. Sementara untuk Seksi II yang berada di wilayah Kabupaten Demak akan melintasi empat kecamatan, yakni Kecamatan Sayung, Karangtengah, Wonosalam, dan Demak Kota.

Semula Proyek Tol Semarang – Demak yang panjangnya diperkirakan mencapai 24 km, membutuhkan investasi sebesar Rp 21 triliun. Namun dengan perubahan Amdal, diperkirakan jumlah dana yang dibutuhkan juga akan mengalami kenaikan yang signifikan mengingat ada kebutuhan penambahan lahan menjadi 3 kali lipat dari semula.  (kmp/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id