Press "Enter" to skip to content

Omzet Pedagang Di Malioboro Naik Hingga 80%

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Omzet para pedagang kaki lima di kawasan Jalan Malioboro mengalami kenaikan signifikan hingga 80% pada Libur Lebaran 2018. Mereka berjualan mulai pukul 08.00 WIB hingga 01.00 WIB dini hari.

Salah satu pedagang batik di kawasan tersebut, Ana, mengaku dagangannya laris diserbu pembeli mulai pada H+1 Lebaran hingga saat ini. Setiap harinya mengalami kenaikkan penjualan, dan yang tertinggi kenaikkan omzetnya hingga 80%.

Ana yang selama Lebaran menjual dagangannya mulai pukul 08.00 WIB hingga pukul 01.00 WIB itu rata-rata menjual dagangannya mencapai 72 potong per hari dari biasanya 40 potong per hari.

“Kalau dibandingkan hari biasa penjualan naik 80 persen,” kata Ana, pedagang pakaian aneka batik di Malioboro, Yogyakarta, Selasa (19/6), seperti dikutip dari Antara.

Meski demikian, menurut Ana, apabila dibandingkan Lebaran 2017, omzet penjualan Lebaran tahun ini cenderung mengalami penurunan. Lebaran tahun lalu, menurut dia, penjualan bisa mencapai empat kali lipat.

“Tahun lalu ramai sekali, bahkan sampai jam 03.00 (dini hari) pembeli masih banyak. Sekarang jam 12 malam sudah sepi,” kata dia yang menjual aneka batik mulai motif Yogyakarta, Solo, hingga Pekalongan dengan harga mulai Rp35.000 hingga Rp90.000 per potong.

Baca juga : Ayo Keliling Malioboro Naik Bus Tingkat Gratis

Sementara itu, salah satu penjual makanan di trotoar sisi timur Malioboro, Triyanto mengaku mampu meraup penjualan hingga 100 persen dibandingkan hari biasa dengan harga penjualan yang rata-rata dinaikkan Rp1.000 per porsi.

Penataan kawasan pedestrian Malioboro oleh Pemda DIY juga dinilai menjadi salah satu faktor pendorong lonjakan penjualannya dibandingkan Lebaran tahun lalu.

“Ya gambarannya kalau (lebaran) tahun lalu bisa menjual 50 porsi, sekarang bisa sampai 100 porsi per hari,” kata Pemilik warung tenda “Aulia” yang menjual ayam penyet serta bakso dan mie ayam ini.

Selain para pedagang kaki lima, para kusir andong atau kereta kuda khas Yogyakarta, juga turut menikmati keuntungan dari ramainya kunjungan wisatawan di kawasan Malioboro.

Salah satu kusir andong, Joko mengaku dari biasanya hanya memperoleh satu hingga dua rombongan penumpang, selama Lebaran bisa mencapai empat hingga lima rombongan penumpang. Karena lalu lintas cukup padat, selama Lebaran ia menaikkan tarif Rp200.000 sekali putaran dari biasanya Rp100.000.

“Karena ini macet, waktu tempuh juga lama maka tarif kami naikkan dari biasanya,” kata Joko

Kawasan Malioboro menjadi salah satu daya tarik wisatawan untuk berkunjung ke Yogyakarta. Pada Lebaran ke dua pengunjung  mulai banyak berdatangan ke kawasan wisata utama kota gudeg ini hal itu diprediksi terus meningkat.

“Sudah ada kenaikan jumlah wisatawan yang masuk ke Malioboro sejak tadi pagi hingga siang. Namun, belum signifikan. Dimungkinkan, peningkatan baru akan terjadi mulai malam hari,” kata Kepala Unit Pelaksana Teknis Malioboro Ekwanto di Yogyakarta.

Baca jugaLibur Lebaran Kendaraan Dilarang Berhenti Di Malioboro

Arus lalu lintas masuk ke Malioboro sempat tersendat di tiap lampu lalu lintas dan menjelang ujung utara Jalan Malioboro. Namun, kemudian berangsur lancar meskipun tetap padat.

Sebagian besar kendaraan yang masuk ke Malioboro adalah kendaraan berpelat nomor luar Kota Yogyakarta yang didominasi pelat nomor dari Jakarta dan daerah sekitarnya.

Sejumlah titik parkir yang bisa dimanfaatkan wisatawan saat berkunjung ke Malioboro di antaranya berada di Tempat Khusus Parkir Abu Bakar Ali yang mampu menampung kendaraan roda empat dan kendaraan roda dua.

Wisatawan juga bisa memanfaatkan parkir di sirip-sirip jalan di sepanjang Jalan Malioboro, TKP Senopati, TKP Sriwedani dan tempat parkir di dekat Pasar Beringharjo.

Sejumlah tempat khusus parkir alternatif yang dikelola swasta juga bisa dimanfaatkan di antaranya di Jalan Ketandan dan di sisi barat Radio Arma Sebelas serta di THR Purawisata. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id