Press "Enter" to skip to content

Asal Usul Nama Malioboro Jogja

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Datang ke Jogja tidak afdol kalau belum ke Kawasan Malioboro, yakni ruas jalan penting di kota gudeg yang membentang dari Tugu Jogja sampai Titik Nol Jogja yang ada di perempatan depan Gedung Agung. Sayangnya banyak yang tidak tahu asal usul nama Malioboro yang dipakai untuk memberi nama kawasan dan ruas jalan yang sangat terkenal ini.

Semula ada yang menduga nama Malioboro ini berasal dari nama Jenderal asal Inggris, Duke of Malborough, yang sempat berkuasa di Nusantara pada tahun 1811 – 1816. Namun pakar sejarah Indonesia, Peter Carey, menolak pendapat bahwa nama Malioboro dikaitkan dengan nama seorang jenderal Inggris, John Chruchill yang mendapat gelar Duke of Marlborough karena keberadaan Malioboro sebagai jalan utama kerajaan sudah ada lebih dahulu sejak Kota Jogja didirikan oleh Hamengkubuwono I pada tahun 1756, sementara Inggris berkuasa di Indonesia hampir seratus tahun setelah masa itu.

Sejarawan Peter Carey pada buku terbitan Komunitas Bambu Jogja, Asal Usul Nama Yogyakarta dan Malioboro karya Peter BR Carey, MC Ricklefs dan Jacobus Noorduyn, menyatakan tidak masuk akal bagi orang Jawa menjadikan nama seorang yang berasal dari negeri yang pernah menyerang negeri ini menjadi nama jalan, dan mengabadikannya sampai sekarang.

Carey lebih percaya bahwa nama jalan yang memanjang dari Tugu Jogja menuju perempatan Kantor Pos dan merupakan garis imajiner Keraton Jogja ke Gunung Merapi berasal dari bahasa Sansekerta, ”Malyahabarin” yang memiliki arti untaian bunga. Malyha memiliki pengertian untaian bunga, sementara Malyhabarin berarti menyandang untaian bunga. Istilah ini sudah ada lebih awal dari berdirinya kota Yogyakarta. Jadi, secara harfiah dapat diartikan bahwa Jalan Malioboro jika terjemahkan artinya adalah jalan yang bertaburkan untaian bunga.

Dalam persepsi awam, karena jalan tersebut merupakan jalur utama yang sering dilewati raja, sehingga di jalan tersebut sering dihias untaian bunga indah untuk menyambut sang raja ketika lewat. Kata sansekerta “malya” (untaian bunga), “malyakarma” (merawat untaian bunga) dan  “malyabharin” (menyandang untaian bunga)  dapat ditemukan dalam kisah Jawa kuno seperti Kitab Ramayana abad ke-9, Kitab Adiparwa dan Kitab Wirathaparwa abad ke-10, serta Kitab Parthawijaya abad ke-14. Sayangnya, ungkap Carey, istilah tersebut tidak ditemukan dalam naskah kontemporer yang berkait dengan pendirian Keraton Ngayogyakarta oleh Mangkubumi pada pertengahan abad ke-18.

Secara berkelakar Carey menyatakan kalau mengkaitkan dengan nama bangsawan Inggris saja tidak mungkin, apalagi mengkaitkan nama Maliboro di Jogja dengan merk rokok terkenal dari Amerika SerikatMarlboro. Pengkaitan itu lebih tidak masuk akal lagi karena Rokok Marlboro yang identik dengan figure koboi diproduksi pertama kali oleh Philip Morris International pada tahun 1904.

Jalan Malioboro semula terbagi menjadi 3 ruas jalan yang diberi nama berbeda, yaitu ruas Margo Utomo atau jalan utama, Jalan Malioboro dan Jalan Margo Mulyo. Margo Utomo semula juga dikenal sebagai Jalan Pangeran Mangkubumi yang memanjang dari Tugu Jogja sampai ke batas Rel KA; kemudian dari rel KA sampai pertigaan Jalan Dagen disebut Jalan Malioboro; sementara dari pertigaan Maliboro-Dagen sampai ke Titik Nol Jogja atau Jalan Achmad Yani disebut pula sebagai Margo Mulyo. (diolah dari berbagai sumber/awo)

 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id