Press "Enter" to skip to content

Miring 7 Derajat, Jembatan Kenteng Aman Dilalui

Mari berbagi

JoSS, SALATIGA – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono memastikan Jembatan Kenteng yang berada di ruas tol fungsional Salatiga Solo aman dilalui, meski jalur ini memiliki kemiringan jalan sebesar 7 derajat.

Menurut Basuki, tidak ada kendala yang dihadapi pemudik dalam melintasi jalur ini. “Secara teknis kemiringan jalur ini hanya 7 derajat. Tidak ada masalah jika dilewati,” katanya saat mengecek kondisi jalur pengalihan Jembatan Kenteng yang berada di ruas tol fungsional Salatiga-Solo, Jawa Tengah Rabu, (13/6).

Dia didampingi Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Condro Kirono dan Plt Gubernur Heru Sujatmoko. Menteri Basuki melihat langsung rangkaian kendaraan pemudik yang melintas di jalur menanjak tersebut.

Secara umum, lanjut dia, arus mudik yang melewati jalan tol fungsional ini berjalan lancar. “Secara umum lebih baik dibanding tahun lalu,” tambahnya.

Menurut dia, kelancaran itu tidak semata ditunjang oleh infrastruktur yang memadai, namun juga rekayasa lalu lintas, kebijakan lamanya masa cuti bersama hingga perilaku para pemudik yang semuanya memberikan kontribusi.

Baca jugaTol Salatiga-Colomadu Fungsional 13 Jam

Usai penyelengaraan arus mudik dan balik tahun ini, kata dia, proyek pembangunan Jembatan Kenteng sepanjang 600 meter akan dilanjutkan. Dia optimistis pembangunan jembatan ini akan dapat terselesaikan dalam dua bulan.

Sementara itu, untuk meningkatkan keamanan dan kenyamanan arus mudik ini Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Condro Kirono mengatakan jalur pengalihan di sekitar Jembatan Kenteng di ruas tol fungsional Salatiga-Solo ditutup mulai Rabu pukul 17.00 hingga Kamis pukul 06.00 WIB.

Penutupan sementara dikarenakan ada perbaikan atau pelapisan di beberapa bagian jalan yang mengelupas, kata Kapolda seusai memantau arus mudik di Jembatan Kenteng, Rabu. “Ada yang mengelupas di beberapa titik, akan dilapisi aspal, pengerjaan perbaikan itu, dilakukan pada malam hari,” katanya.

Pada Kamis (13/6), menurut dia, jalur ini akan difungsikan kembali untuk arus mudik hingga hari H Lebaran. Terhadap jalur dengan kontur menanjak ini, kepolisian sudah menempatkan personel untuk membantu pemudik.

“Khusus jalur yang menanjak ini, kami telah siapkan personel untuk membantu pemudik,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id