Press "Enter" to skip to content

BRT Trans Siap Angkut 4704 Penumpang Bandara

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Armada angkut dalam kota kebanggaan warga Kota Semarang, BRT Trans Semarang memastikan membuka layanan langsung dari Terminal Baru Bandara A Yani yang merupakan perpanjang Koridor V Meteseh – PRPP menjadi Meteseh – Terminal Baru Bandara A Yani, mulai 6 Juni 2018, dengan kapasitas angkut 4.704 penumpang setiap harinya.

Kepastian tersebut disampaikan Kepala Badan Layanan Umum (BLU) Trans Semarang, Ade Bhakti Ariawan, kepada JoSS. Menurut Ade, untuk melayani penumpang di Terminal Baru Bandara A Yani, tidak dilakukan perubahan rute; namun hanya memperpanjang rute yang ada. “Kami siap mengakut sekitar 4.700 penumpang per hari, mulai dari setengah tujuh pagi sampai jam delapan malam,” katanya, Selasa (5/6).

Secara rinci Ade mengungkapkan, layanan Koridor V yang masuk ke Terminal Baru Bandara A Yani setiap harinya dilayani 14 unit BRT, dan setiap bus bisa melayani 8 trip per hari. Dengan asumsi kapasitas angkut sebesar 42 penumpang per unitnya, dia memperkirakan 4.700-an penumpang bisa diangkut dari Bandara A Yani Semarang. Jika dihitung secara total, dengan memperhitungkan kemampuan angkut ke Bandara dalam proporsi yang sama, BRT untuk  masuk dan keluar Bandara daya angkutanya Sembilan ribu orang lebih.

Dengan kapasitas angkut sebesar itu, jika saat ini jumlah penumpan yang dilayani Bandara Terapung Pertama di Indonesia sebanyak 4,4 juta penumpang per tahun atau sekitar 12 ribu penumpang per hari, BRT Trans Semarang bisa melayani sepertiganya. “Itu kalkulasi matematis saja. Kalau teknis kan ada limitasi waktu, seperti saat waktu puncak, pasti tidak bisa diangkut semua,” papar dia.

Koridor V (Baru) yang melayani trayek Meteseh – Bandara A Yani, dihadirkan langsung ke dalam terminal, dan disediakan shelter serta loket khusus untuk memudahkan masyarakat yang mau menggunakan layanan angkut terbatas dalam kota ini. Rute Koridor V Baru adalah Bandara – PRPP – Puri Anjasmoro – Jalan Siliwangi – Bundaran Kalibanteng – Jalan Pamularsih – Jalan Kaligarang – RSUP Kariadi – Jalan Dr Sutomo – Halte Transit Imam Bonjol – Jalan Kapten Pierre Tendean – Jalan Pemuda – Halte Transit Balai Kota Semarang – Pandanaran – Gramedia – Simpang Lima – Jalan Pahlawan – Jalan Sriwijaya – Jalan MT Haryono – Jalan Tentara Pelajar – Jalan Kedungmundu – Perumahan Dinar Mas Tembalang – Bukit Kencana Jaya Tembalang (memutar taman).

Sementara Rute yang menuju Bandara dimulai dari Perumahan Dinar Mas Tembalang – Jalan Kedungmundu – Jalan Tentara Pelajar – Jalan MT Haryono – Jalan Sriwijaya – Jalan Pahlawan – Simpang Lima – Jalan Gajahmada – Jalan Pemuda – Jalan Dr.Sutomo – RSUP Kariadi – Jalan Kaligarang – Jalan Pamularsih – Bundaran Kalibanteng – Jalan Siliwangi – Puri Anjasmoro – PRPP dan berakhir di Terminal Baru Bandara A Yani.

Pengguna jasa BRT Trans Semarang hanya diberlakukan satu kali pembayaran sebesarRp 3.500 per orang, dan bisa beralih ke rute dan koridor lain di tempat tempat perhentian resmi Trans Semarang. Cara pembayarannya juga sudah melayani nontunai, menggunakan T-Cash dari Telkomsel yang mulai dilakukan Agustus 2017. Sementara untuk Grab dan Ovo tengah dilakukan persiapan untuk penggunaan aplikasinya.

Dalam waktu dekat, direncanakan untuk kerjasama infrastruktur digital dengan Grab dan Ovo Indonesia di mana Grab berkomitmen mempermudah masyarakat Semarang untuk menggunakan Trans Semarang. Yaitu dengan mengaktifkan seluruh lokasi halte Trans Semarang di aplikasi Grab serta ke depannya membangun shelter Grab di samping halte untuk mempermudah pengguna Trans Semarang mendapatkan Transportasi Grab. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id