Press "Enter" to skip to content

300 Sektor Industri Dapat Keringanan Pajak

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah akan meningkatkan jumlah sektor industri penerima fasilitas keringanan pajak, tax allowance pada tahun ini sedikitnya 300 sektor usaha. Khususnya bagi industri yang berorientasi ekspor dan padat karya.

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kementerian Koordinator Perekonomian Iskandar Simorangkir mengatakan dengan insentif itu nantinya pengusaha bisa mendapatkan potongan pajak sampai dengan 50%.

Dia menambahkan perluasan tersebut akan dituangkan dalam revisi Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 2016 tentang Fasilitas Pajak Penghasilan untuk Penanaman Modal di Bidang Usaha Tertentu dan/atau Di Daerah-daerah Tertentu.

“Jadi, akan banyak yang diberi nanti ada hampir 300-an sektor. Itu yang utama,” katanya di Gedung Kementerian Koordinator Perekonomian, Kamis (21/6) seperti dikutip dari CNN.

Baca juga : Utang Pemerintah Capai Rp 4.180 Triliun Tapi Aman

Iskandar mengatakan selain memperluas sektor penerima tax allowance, pemerintah juga berencana memberikan fasilitas libur pajak mini, mini tax holiday untuk industri dengan modal usaha di bawah Rp500 miliar.

Iskandar mengatakan perluasan sektor penerima tax allowance dan tax holiday tersebut dilakukan untuk merangsang pertumbuhan yang lebih signifikan di sektor tersebut serta demi menggenjot investasi.

Menurut dia, meskipun sejumlah paket kebijakan ekonomi dan insentif di gelontorkan oleh pemerintah, investasi yang masuk ke Indonesia sampai saat ini dinilai masih belum sesuai harapan, khususnya dalam mendongkrak investasi.

Catatan Kantor Menko Perekonomian, walau arus dana investasi dunia per tahun mencapai US$1,47 triliun, tapi yang berhasil diserap Indonesia hanya 1,97 persen.

Padahal pada saat bersamaan, investasi Indonesia juga mendapatkan sentimen positif dari peringkat laik investasi dari sejumlah lembaga rating dunia.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebutkan industri berorientasi ekspor berkesempatan untuk mendapatkan fasilitas pembebasan atau pengurangan Pajak Penghasilan (PPh) atau yang biasa disebut tax holiday.

Hal ini ditujukan agar ekspor Indonesia semakin berkembang dan aktivitas ekspor mampu memperbaiki defisit neraca perdagangan.

Baca juga : Aturan Pengurangan Pajak Industri Pendidikan Dikebut

Kebijakan ini rencananya dituangkan sebagai bagian dari paket mini tax holiday yang tengah disusun pemerintah.

Adapun, mini tax holiday adalah pengurangan PPh badan sebesar 50% dalam jangka lima tahun khusus bagi nilai investasi di bawah Rp500 miliar.

“Insentif tax holiday ini sudah kami keluarkan, untuk yang (nilai investasinya) di atas Rp 500 miliar. Sekarang kami akan buat tax holiday bagi investasi di bawah Rp500 miliar,” ujarnya, baru-baru ini.

Menurutnya, fasilitas ini bisa dimanfaatkan oleh perusahaan berorientasi ekspor namun juga padat karya. Rencananya, kajian mengenai mini tax holiday ini akan dirampungkan pada bulan ini.

Selain mini tax holiday, Kemenkeu juga tengah menyusun insentif bagi Usaha Kecil dan Menengah dengan menurunkan tarif Pajak Penghasilan (PPh) final dari 1 persen menjadi 0,5 persen serta insentif bagi perusahaan digital.

“Ada banyak kombinasi (dari insentif fiskal) yang bisa menggerakkan potensi ekonomi Indonesia,” terang Sri Mulyani.

Banyaknya insentif fiskal yang diberikan tahun ini belum bikin Sri Mulyani khawatir soal penerimaan pajak. Ia berharap, dampak dari pengenaan insentif fiskal ini bisa bermanfaat dalam jangka panjang.

Hingga April 2018, Kemenkeu telah mengantongi penerimaan pajak sebesar Rp383,3 triliun, di mana angka ini bertumbuh 10,89 persen dibanding tahun sebelumnya. Angka ini juga tercatat 28,62 persen dari target penerimaan di tahun ini sebesar Rp1.424 triliun. (cnn/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id