Press "Enter" to skip to content

Teror Bom Gereja Guncang Surabaya, 9 Meninggal Dunia 40 Luka-luka

Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Kepolisian Daerah Jawa Timur mencatat hingga saat ini sebanyak 9 orang meninggal dunia dan 40 orang luka-luka akibat serangan bom di tiga gereja di Surabaya, Minggu (13/5) sekitar pukul 07.15.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera menjelaskan jumlah korban itu masih terus berkembang sesuai identifikasi. Pasalnya, masih ada jenazah yang belum diangkut karena kepentingan identifikasi.

Sejumlah korban meninggal dan luka-luka dilarikan ke rumah sakit terdekat, yaitu RSUD dr Soetomo. Untuk penanganan lebih intensif  sebagian akan dibawa ke RS Bhayangkara Polda Jatim. Barung menjelaskan dari sembilan orang itu, lima orang korban dari gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, dua orang di GKI jalan Diponegoro dan di GPPS jalan Arjuno ada dua orang.

Update sementara 9 korban meinggal dunia dan  40 luka yang berada di RSUD dr Soetomo. Polisi menyampaikan duka cita sedalam dalamnya,” tuturnya, seperti dikutip dari Antara.

Atas kejadian ini, Kapolri Jenderal Tito Karnavian sudah perjalanan dan akan ke Surabaya untuk menyampaikan pernyataan resmi di Mapolda Jatim.

“Saya mohon ke media apabila menemukan foto-foto tolong jangan dibagikan hal-hal yang masih ada di tempat kejadian perkara (TKP),” ujarnya.

Sementara itu  Gubernur Jawa Timur, Soekarwo meminta masyarakat untuk tidak takut terhadap terorisme, dan harus berani melawannya karena terorisme merusak sendi kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Polri dan TNI sebagai kekuatan inti selalu bersama-sama masyarakat melakukan pengaman,” kata Soekarwo yang akrab dipanggil Pakde Karwo disela-sela mengunjungi lokasi tempat kejadian perkara (TKP) bom bunuh diri di Gereja Jalan Arjuna Surabaya, Minggu.

Soekarwo juga menyampaikan rasa duka mendalamnya atas terjadinya korban jiwa dalam ledakan bom di Surabaya tersebut.

Ia mengatakan, dirinya bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompida) terus akan memperkuat pengamanan di semua tempat. Dan, langkah yang sama juga dilakukan untuk mendeteksi dini dengan memperkuat tiga pilar, yakni kepala desa, bintara pembinanaan dan keamanan ketertiban masyarakat, dan bintara pembina desa.

Sementara itu saat melihat penanganan korban ledakan bom bunuh diri ini, Soekarwo memberikan arahan agar penanganan para korban dipusatkan di RSUD dr Sutomo.

Sementara dalam kunjungan itu, Soekarwo juga didampingi Kapolda Jatim Irjen Pol Mahfud Arifin dan Pangdam V Brawijaya Mayjen TNI Arif Rahman, dan sebelumnya juga dilakukan di TKP Ngagel dan Diponegoro.

Kapolda Jatim, Mahfud Arifin mengatakan, penanganan kemanan sudah dilakukan terhadap kegiatan keagamaan.

“Buktinya, polisi juga jadi korban,” ujarnya sambil menambahkan untuk lokasi Ngagel sudah dinyatakan aman dan terkendali.

Sementara, dua tempat lainnya, Ngagel dan Diponegoro, masih dilakukan pembersihan oleh kepolisian. (lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id