Press "Enter" to skip to content

Sepekan Tak Bergejolak, Status Merapi Tetap Waspada

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi tetap menetapkan status waspada terhadap Gunung Merapi meski selama satu pekan terakhir meskipun belum ada perubahan aktivitas yang signifikan.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), Hanik Humaida mengatakan meski tidak ada aktifitas yang signifikan seperti pekan sebelumnya, status tetap dipertahankan pada Level II atau waspada.

“Gunung Merapi kelihatannya tenang, namun aktivitas vulkaniknya tetap ada sehingga status gunung api tersebut tetap dipertahankan waspada,” katanya, Rabu (30/5)

Salah satu aktivitas yang cukup menonjol dalam dua hari terakhir adalah munculnya embusan dan guguran. Embusan menandakan aktivitas di permukaan untuk pelepasan gas, sedangkan guguran menandakan adanya material yang terlepas.

Pada Selasa (29/5), terjadi dua kali embusan dan meningkat menjadi tiga kali embusan pada Rabu (30/5) hingga pukul 12.00 WIB. Begitu pula dengan guguran dari enam kali menjadi tujuh kali pada hari ini.

Hanik mengatakan, pasca letusan lalu, kondisi material di puncak gunung diperkirakan tidak stabil ditambah cuaca panas dan kering menyebabkan material di puncak lebih mudah terlepas.

Selain itu, aktivitas gempa tektonik juga masih terjadi, begitu pula dengan gempa vulkanik.

“Potensi terjadi letusan seperti beberapa hari lalu juga masih ada, bisa 50:50, sehingga status tetap dipertahankan waspada hingga saat ini. Kami pantau terus bagaimana perkembangannya,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Hanik mengatakan, penentuan atau perubahan status Gunung Merapi tidak hanya didasarkan pada satu atau dua parameter saja, tetapi dipengaruhi oleh banyak parameter yang saling terkait.

Sepanjang Mei, telah terjadi beberapa kali letusan di Gunung Merapi. Letusan pertama terjadi pada 11 Mei, dan terjadi kembali pada 21 Mei hingga 24 Mei. Dalam satu hari bisa terjadi satu hingga dua kali letusan.

“Dari letusan terakhir hingga sekarang baru berselang sekitar satu pekan, sehingga kami belum bisa memastikan apakah akan ada penurunan status atau sebaliknya. Pada 2006 dan 2010 saja, status ini bisa bertahan satu bulan. Bahkan di Gunung Sinabung bisa bertahun-tahun,” katanya.

Oleh karena itu, ia mengingatkan masyarakat untuk tetap mematuhi rekomendasi BPPTKG yaitu tidak beraktivitas apapun pada radius tiga kilometer dari puncak dan warga yang berada di kawasan rawan bencana III diminta tetap waspada. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id