Press "Enter" to skip to content

Sentimen Pasar China Menguat Pasca Penangguhan Perang Dagang dengan AS

Mari berbagi

JoSS, BEIJING CHINA – Pasar saham di China terus menunjukkan sentiment positif pada akhir perdagangan Senin (21/5) pasca penangguhan perang dagang Negeri Tirai Bambu tersebut dengan Amerika Serikat (AS).

Penguatan laju perdagangan saham tersebut ditutup menanjak 1,01% atau 39,01 poin di posisi 3.903,06 pada perdagangan Jumat (18/5) selanjutnya penguatan berlanjut pada Senin (21/5) Indeks CSI 300 di Shenzhen yang berisi saham-saham bluechip berakhir menguat 0,47% atau 18,18 poin di level 3.921,24.

Adapun indeks Shanghai Composite ditutup menguat 0,64% atau 20,54 poin di level 3.213,84, setelah berakhir menanjak 1,24% atau 39,02 poin di posisi 3.193,30.

Kondisi tersebut, seiring meredanya tensi perdagangan kedua negara perekonomian terbesar dunia itu terjadi setelah Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Steven Mnuchin menyatakan menangguhkan perang dagang dengan China.

Bloomberg melansir perang dagang antara AS dan China ditangguhkan setelah keduanya sepakat untuk tidak menerapkan ancaman pengenaan bea impor sementara keduanya membicarakan kesepakatan perdagangan yang lebih luas pada Sabtu (19/5).

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan kesepakatan tersebut akan menjadi kerangka kerja untuk menyelesaikan isu ketidakseimbangan perdagangan di masa depan.

“Saat ini, kami telah sepakat untuk menunda penerapan tarif sementara kami mencoba melaksanakan kerangka kerja tersebut,” kata Mnuchin.

Seperti diketahui, Sabtu pekan lalu, Beijing dan Washington mengatakan mereka akan terus berunding mengenai langkah-langkah yang akan China ambil untuk mengimpor lebih banyak komoditas energi dan pertanian dari AS untuk menutup defisit perdagangan barang dan jasa tahunan AS terhadap China yang mencapai US$335 miliar (Rp 4.751 triliun).

Dalam pembicaraan tahap pertama di Beijing bulan ini, pemerintah AS telah meminta China untuk mengurangi surplus perdagangannya sebesar US$200 miliar. Namun, tidak disebutkan berapa nilai surplus yang diharapkan diturunkan oleh China dalam pernyataan bersama kedua negara hari Sabtu.

Kedutaan Besar China di Washington Kudlow mengatakan terlalu dini untuk menetapkan angka US$200 miliar sebagai nilai pembelian produk AS yang dijanjikan China. “Detilnya akan dibicarakan. Hal-hal seperti ini tidak terlalu terinci,” ujarnya.

Kudlow juga mengatakan bahwa persoalan yang lebih luas masih dibicarakan dan bahwa China perlu melakukan reformasi struktural berupa penurunan tarif dan halangan non-tarif yang dapat membuat AS mampu mendorong ekspornya.

Secara terpisah, Mnuchin mengatakan AS berharap dapat meningkatkan ekspor pertanian ke China sebesar 35% hingga 40% tahun ini saja dan menaikkan pembelian komoditas energi hingga dua kali lipat dalam tiga atau lima tahun ke depan.

“Kami memiliki target spesifik. Saya tidak akan menyatakannya kepada publik apa-apa saja target tersebut. Target ini bekerja antar industri,” kata Mnuchin.

Menurut Mnuchin, pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump tidak akan mengenakan tarif pada produk-produk China untuk saat ini, setelah kedua negara membuat kemajuan terkait isu perdagangan selama dua hari perundingan.

China menyatakan akan meningkatkan pembelian barang-barang Amerika Serikat (AS) secara signifikan, meski masih belum jelas nilai peningkatan yang dimaksud. (*/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id