Press "Enter" to skip to content

PWI Minta Hari Pers 9 Februari Harga Mati

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pengurus Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) dari tiga cabang, yani Jawa Tengah, DIY dan Solo, dan didukung sedikitnya 100 wartawan dari berbagai daerah yang berkumpul di Gedung Monumen Pers Nasional, menyerukan agar penetapan Hari Pers Nasional (HPN) 9 Februari menjadi harga mati yang tidak bisa ditawar-tawar lagi.

Kesepakatan itu diumumkan di Solo, Senin (30/4) oleh Ketua PWI Jawa Tengah, Amir Machmud; Ketua PWI DIY, Sihono; dan Ketua PWI Solo, Anas Syahirul, disaksikan Pelaksana Tugas Ketua Umum PWI Pusat, Sasongko Tedjo. Untuk menguatkan keinginannya, PWI juga berniat mendaftarkan HPN 9 Februari ke Direktorat Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI) Kemenkumham agar tak digoyang-goyang dan diobok-obok ataupun dipermasalahkan lagi oleh beberapa pihak yang mencoba mengubah sejarah perjuangan dan kebersamaan wartawan di Indonesia.

Sekretaris PWI Jateng, Isdianto, yang membacakan hasil sarasehan PWI Jateng, Solo dan Yogyakarta menyatakan menuntut diberlakukannya statuta Dewan Pers secara profesional. Juga mengamanatkan seluruh PWI di Indonesia secara bersama-sama dengan didampingi PWI Pusat mendatangi Dewan Pers untuk menyampaikan tuntutan-tuntutan tidak adanya perubahan tanggal HPN.

Dia juga menyerukan agar sebelum bulan puasa harus sudah bertemu dengan Dewan Pers. PWI juga sepakat untuk melakukan konter wacana, isu yang dilakukan secara sepihak oleh pihak yang tidak senang dengan penyelenggaraan HPN pada tanggal 9 Pebruari.

Dalam point yang disepakati dalam pertemuan tersebut mengingatkan bahwa masyarakat menjadi bagian terpenting dalam pelaksanaan HPN. Karena itu, kesepakatan mengamanatkan kepada PWI seluruh Indonesia termasuk pusat untuk melakukan komunikasi startegis dengan banyak pihak termasuk dengan Presiden, DPR RI dengan elemen-elemen lainnya untuk menyakinkan 9 Februari merupakan harga mati.

Sarasehan juga sepakat selama penyelenggaraan dalam memperingati HPN selama 30 tahun lebih antara wartawan dengan pejabat dan masyarakat sudah berjalan dengan baik dan menguntungkan bagi daerah, sehingga pola sinergitas ini, yang harus dipertahankan serta dikembangkan agar makin bermanfaat bagi seluruh lapisan masyarakat.

“Pelaksanaan kongres PWI 2018 akan dipusatkan di Kota Solo pada bulan September mendatang. Hal ini, dalam rangka untuk mengingatkan kembali sejarah perjuangan lahirnya Pers di kota ini. Hal ini, sudah menjadi keputusan final dari PWI pusat,” kata Isdianto. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id