Press "Enter" to skip to content

Putin Akan Jadi Presiden Rusia 24 Tahun

Mari berbagi

JoSS, MOSKOW, RUSIA – Vladimir Putin yang kemarin Senin (7/5) dilantik sebagai presiden Rusia untuk periode keempat dalam sebuah upacara di Kremlin, memperpanjang enam tahun masa kekuasaannya yang sudah hampir dua decade. Dengan masa jabatan itu, Putin diperkirakan akan menjadi Presiden Rusia selama 24 tahun.

“Saya menganggapnya sebagai tugas dan tujuan hidup saya untuk melakukan segala upaya yang memungkinkan demi Rusia, untuk saat ini dan untuk masa depannya,” kata Putin, sementara tangannya berada di atas undang-undang dasar Rusia, demikian laporan Kantor Berita AFP, Selasa (8/5).

Usai pelantikan, Kremlin mengeluarkan pernyataan Putin yang meminta parlemen mendukung pemberian mandat baru bagi perdana menteri yang akan habis masa jabatannya, Dmitry Medvedev, yang merupakan sekutu lamanya.

“Putin mengajukan pencalonan Dmitry Medvedev untuk mendapat persetujuan State Duma guna mengangkatnya sebagai perdana menteri,” kata Kremlin dalam sebuah pernyataan tak lama setelah utin secara resmi menjalani masa jabatan keempatnya.

Medvedev (52) menjabat sebagai presiden dari 2008 hingga 2012, ketika Putin sudah menjalani dua kali masa jabatan maksimum yang diizinkan oleh konstitusi Rusia. Putin kemudian kembali untuk menduduki jabatan sebagai presiden pada 2012, sedang Medvedev menjadi perdana menteri dalam sebuah kesepakatan yang sudah lama mereka setujui, mengecewakan mereka yang melihat Medvedev sebagai figur yang lebih liberal dan memicu aksi protes pimpinan politikus Alexey Navalny.

Koalisi Putin dan Medvedev pertama kali terjadi saat mereka bertemu di kota asal mereka Saint Petersburg, tempat mereka menjadi rekan kerja di kantor wali kota pada 1990-an.

Putin (65) sekarang siap untuk menjadi presiden hingga 2024 dan sudah menjadi pemimpin Rusia terlama sejak Joseph Stalin. Dia memenangi pemilihan presiden pada Maret dengan raihan suara lebih dari 76 persen.

Dari Washington, Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Senin (7/5) mengucapkan selamat kepada Presiden Rusia Vladimir Putin atas pelantikannya sebagai presiden untuk masa jabatan yang keempat, kata Gedung Putih.

“Presiden mengucapkan selamat kepadanya dan menantikan satu waktu di mana kita bisa memiliki hubungan yang baik dengan Rusia,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih Sarah Sanders kepada wartawan.

Gedung Putih juga menyorot pentingnya kebebasan berkumpul setelah penangkapan massal para pengunjuk rasa penentang Putin. “Namun demikian, Amerika Serikat yakin bahwa setiap orang memiliki hak untuk didengar dan berkumpul dengan damai.”

Pada Sabtu, hampir 1.600 pengunjuk rasa termasuk pemimpin oposisi Putin, Alexei Navalny, ditahan selama unjuk rasa nasional menentang presiden Rusia itu di bawah slogan “Bukan Tsar Kami”, demikian menurut siaran AFP. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id