Press "Enter" to skip to content

Penumpang Lebaran di Adisutjipto Jogja 20 Ribu Per Hari

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Jumlah penumpang yang dilayani Bandara Adisutjipto Jogja pada masa angkutan lebaran diperkirakan mencapai 28 ribu orang per hari atau naik tujuh persen dibanding kondisi biasa sebanyak 23 ribu orang per hari.

General Manager PT Angkasa Pura I Bandara Adisutjipto Jogja, Agus Pandhu Purnama, menyatakan kenaikan jumlah penumpang yang harus dilayani terkait dengan adanya penambahan slot penerbangan dari dan ke Bandara pada masa angkutan lebaran.

“Untuk mengantisipasinya, kami tengah mempersiapkan Posko Lebaran dan menambah kapasitas ruang tunggu guna mengantisipasi lonjakan penumpang selama libur Lebaran 2018,” Agus Pandhu Purnama kepada wartawan di Gedhong Pracimosono Kepatihan Jogja, Jumat (25/5).

Menurut dia, perkiraan kenaikan jumlah penumpang sudah dihitung dengan cermat, terutama terkait dengan penambahan slot penerbangan yang akan terjadi. Meski diakui juga, ada periode waktu yang akan lebih padat dibandingkan waktu yang lain.

Karena itu, kata dia, Angkasa Pura membuka Posko Lebaran di Bandara Adisutjipto mulai H-8 sampai H+8 atau sejak 7 Juni 2018. Posko Lebaran ini guna mengantisipasi adanya lonjakan dan memonitoring penumpang di Bandara Adisutjipto.

Saat ini dari data yang diterima pihak Bandara Jogja, baru ada 9 penerbangan tambahan yang diajukan maskapai yang beroperasional di Bandara Adisutjipto.  Ada pengajuan extra flight yang artinya masih ada slot yang bisa dimanfaatkan maskapai penerbangan tersebut guna meng-cover apabila terjadi lonjakan penumpang.

Pandu mengungkapkan selama angkutan lebaran jam operasional Bandara Adisutjipto akan dibuka hingga pukul 24.00 WIB atau jam 12 malam.  Jika ada keterlambatan, pengelola Bandara menyiapkan perpanjangan waktu (extend) paling tidak dua jam agar tidak terjadi pembatalan keberangkatan maupun keterlambatan kedatangan.

“Kami menargetkan pembangunan penambahan ruang tunggu di Terminal A Bandara  Adisutjipto jadi sebelum Lebaran. Kami tambah sekitar 400-an kursi di ruang tunggu dan pembangunan lainnya yang mengganggu operasional Bandara Adisitjipto bisa diliburkan dulu,” paparnya

Untuk sarana umum seperti perluasan mushola khusus bagi perempuan karena selama ini banyak dikeluhkan penumpang, pengelola Bandara Jogja terus berupaya membenahinya. Namun dinyatakan dengan panjangnya rentang libur lebaran, diperkirakan tidak terjadi konsentrasi kegiatan pada waktu yang sama. (kr/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id