Press "Enter" to skip to content

Penertiban Biro Perjalanan di Bali Temukan Tenaga Ilegal

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR, BALI – Operasi penertiban Biro Perjalanan Wisata (BPW) yang berada di wilayah Provinsi Bali menemukan adanya tenaga kerja asing (TKA) illegal yang bekerja dalam usaha pariwisata. Dalam inspeksi mendadak (Sidak) yang dilakukan tim gabungan dari  Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Provinsi Bali, Polri dan Asita ditemukan delapan orang pekerja illegal asal Tiongkok yang bekerja di dua BPW.

Kedelapan pekerja illegal tersebut, enam orang bekerja di Lebali Internasional Tour and Travel di Jalan Sunset Road Kuta Kabupaten Badung, dan dua orang berada di Merumas Tour and Travel di Jalan Mertha Sari Suwung Batan Kendal, Kota Denpasar. Sebagian TKA tersebut diamankan, sebagian lainnya diketahui kabur namun sudah teridentifikasi identitasnya.

Dalam operasi menegakkan Peraturan Daerah (Perda) Provinsi Bali Nomor 1 Tahun 2010 tentang Usaha Jasa Perjalanan Wisata, dijumpai beberapa pelanggaran, khususnya perizinan usaha yang tidak memadai.

“Tim kami melakukan penegakan di wilayah Kabupaten Badung dan Kota Denpasar menindaklanjuti laporan atau informasi dari masyarakat bahwa ada biro perjalanan yang diindikasi belum memiliki izin usaha. Setelah kami cek di lapangan ditemukan dua perusahaan yang izinnya belum lengkap dan akan dipanggil ke Kantor Satpol PP Provinsi Bali pada Senin (28/5) untuk konfirmasi dan klarifikasi atas kelengkapan perizinan perusahaan yang dimiliki,” kata Kepala Bidang Penegakan Perundang-Undangan Daerah Kantor Satpol PP Provinsi Bali, Agung Mayun Darmakesuma, Jumat (25/5).

Menurut Agung selain menemukan beberapa TKA illegal, tim juga mendapati bahwa dua perusahaan yang disidak, yakni Lebali Internasional dan Merumas tergolong BPW yang diduga bodong atau tak memiliki izin operasional.

BPW Lebali Tour diketahui sama sekali tidak memiliki izin yang sah, meski sudah bertahun-tahun menjalankan bisnis perjalanan wisata di Bali. Selain diduga tidak memiliki izin, BPW “Lebali Tour” juga diduga dimiliki oleh seorang warga negara asing (WNA), dan ini melanggar Perda Provinsi Bali tentang Usaha Jasa Perjalanan Wisata.

Sementara dalam sidak di “Merumas Tour”, tim gabungan bertemu dengan dua TKA asal Tiongkok yang juga diduga ilegal karena menyalahgunakan visa kunjungan ke Bali. Izin Merumas juga diindikasikan izinya bodong.

Operasi penertiban BPW di Bali  terus digencarkan dengan tegas sehingga BPW yang melanggar Perda dikenai tindakan. “Jika memang tidak memiliki izin atau ada yang dilanggar dari perizinan tersebut, sudah pasti akan kami segel atau tutup setelah sebelumnya diberikan surat peringatan mulai SP-1 hingga SP-3,” kata Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Provinsi Bali, I Made Sukadana.

Menurut Made, sebelumnya Satpol PP sudah menghentikan operasional dua BPW yang tidak memiliki izin.  “Dua BPW kami hentikan operasinya sambil menunggu mereka mengurus izinnya, yakni di Kuta ada PT Lemon Tur dan Ghea Travel di Nusa Dua. Kami tutup agar mereka memproses dulu izinnya, seperti pengalihan usaha. Karena mereka dulu beli izin tersebut, mereka harus ubah dulu namanya,” katanya. (ant/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id