Press "Enter" to skip to content

Nu dan Muhammadiyah Kutuk Aksi Teror di Surabaya

Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Pengurus Besar Nahdatul Ulama (PBNU) dan Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) mengutuk keras serangkaian aksi terorisme yang terjadi di tiga gereja di Surabaya Minggu (13/5) pagi.

Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) PBNU, Hery Haryanto Azumi, mengutuk serangkaian aksi terror dengan modus operandi bom bunuh diri yang terjadi di Surabaya, Jawa Timur.

Menurut dia, menjelang memasuki bulan Ramadhan, seharusnya silaturrahim dan persatuan harus diperkuat sesama anak bangsa. Bukan malah ada yang sengaja membuat situasi mencekam.

“Kami mengutuk keras akti terorisme di Surabaya pagi ini. Ini sebuah tindakan yang mencederai nalar kemanusiaan kita sebagai bangsa,” tutur Hery Haryanto, Minggu (13/5).

Dia mendesak, aparat penegak hukum agar bersinergi menangani upaya terror, dia juga meminta supaya aksi biadab itu tidak membawa unsur agama, karena akan mencederai kerukunan antar umat beragama secara keseluruhan.

“Semua aparat harus bersinergi. TNI dan Polri harus bersatu melawan teroris. Teroris adalah musuh bersama. Tidak boleh tumbuh di Bumi Pertiwi,” kata Sekjen Majelis Dzikir Hubbul Wathon (MDHW) itu.

Senada diungkapkan Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jawa Timur M Saad Ibrahim mengatakan, bom bunuh diri telah merusak tatanan umat, bangsa, dan kemanusiaan. Aksi tersebut lanjutnya merupakan tindakan yang bertentangan dengan nilai-nilai agama dan kemanusiaan.

“Visi Muhammadiyah yang dengan teguh memperjuangkan puncak kebaikan bagi umat, bangsa, dan kemanusiaan sangat menentang peristiwa peledakan bom bunuh diri yang terjadi pagi ini di beberapa gereja di Surabaya,” ujar Saad, dalam siaran pers.

Apalagi, jika aksi tersebut ditujukan pada simbol-simbol agama. Saad mengatakan, apapun motif dan alasannya, tindakan terorisme tidak bisa dibenarkan.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Maarif Institute Muhammad Abdullah Darraz mengatakan, ledakan bom yang terjadi di tiga gereja di Surabaya merupakan kejahatan kemanusiaan dan meresahkan masyarakat.

“Maarif Institute mengutuk keras pelaku teror dan kekerasan atas nama apapun. Tindakan bom bunuh diri dan penyerangan atas aparat negara adalah tindakan melawan hukum,” kata Darraz. Negara diminta bertindak tegas terhadap pelaku teror.

Maarif Institute mendukung pihak kepolisian dalam menjalankan perannya sebagai pelindung masyarakat.

“Kami berharap aparat keamanan bisa lebih sigap mengantisipasi aksi kejahatan terorisme. Maarif Institute juga menyampaikan duka yang mendalam kepada seluruh korban dan keluarga yang ditinggalkan.

Seperti diketahui, pada Minggu (13/5), sekitar pukul 07.30 WIB terjadi ledakan di Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, disusul ledakan bom di Gereja Kristen Indonesia (GKI) Diponegoro dan Gereja Pantekosta Pusat Surabaya.

Kepala Bidang Humas Polda Jatim Kombes Polisi Frans Barung Mangera mengatakan, hingga pukul 11.00 WIB ada sembilan korban meninggal dunia dari tiga lokasi serangan. Selain itu, ada 40 orang korban luka-luka yang berada di rumah sakit, baik korban sipil maupun polisi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id