Press "Enter" to skip to content

Banjir Kaligawe Akibat Rontoknya ‘Parapet’ Sungai Saringin

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juwana menilai banjir yang terjadi di kawasan Kaligawe Semarang bukan karena tanggul yang jebol tetapi disebabkan oleh ronroknya ‘parapet’ sungai.

Kepala BBWS Pemali Juana Ruhban Ruziyatno di Semarang mengatakan banjir yang melanda kawasan kaligawe pada Rabu-Kamis  (23-24/5) lebih disebabkan oleh rontoknya parapet sunga Sringin Trimulyo yang rontok akibat tergerus rob.

Dia menambahkan pihaknya kini tengah melakukan upaya pembenahan di beberapa tanggul Sungai Saringin. “Jadi, itu bukan karena tanggul jebol, tetapi ‘parapet’ Sungai Sringin di Trimulyo rontok akibat tingginya rob,” katanya seperti di kutip dari Jowonews, Jumat (25/5).

Ruhban menjelaskan sebenarnya Sungai Sringin Lama maupun Sringin Baru ditutup menggunakan tanggul sehingga debit rob bisa ditahan dengan buka tutup sementara tanggul tersebut.

“Namun, yang rontok ternyata parapet di tepi Sungai Sringin karena tidak kuat menahan besarnya rob, limpasan air pasang dari laut. Nah, ‘parapet’ ini yang sedang kami benahi,” katanya.

Dia mengakui rob kali ini cukup besar dengan ketinggian mencapai 1,7 meter, melebihi ketika terjadi Badai Cempaka beberapa waktu lalu yang ketika itu hanya menyebabkan rob setinggi 1,5 meter.

“Ketika Badai Cempaka dulu robnya hanya setinggi 1,5 meter, tetapi kemarin bisa sampai 1,7 meter. Saya enggak tahu ini karena fenomena alam apa. Karena ‘parapet’ sungai rontoh, air melimpas ke jalan,” katanya

Banjir yang menggenangi kawasan Kaligawe, Semarang, Jawa Tengah, sejak Rabu (23/5) malam sudah mulai surut. Namun, dari pantauan JoSS.id, Kamis, (24/5) sore banjir yang diakibatkan rob dan meluapkan Sungai Sringin mengakibatkan kemacetan lalu lintas di sekitar Terminal Terboyo.

Hal ini karena banyak kendaraan memperlambat lajunya dan berujung pada kemacetan panjang baik dari arah Semarang-Demak maupun Demak-Semarang. Ditambah jalan Pantura di kawasan tersebut masih dalam tahap perbaikan yakni pembetonan jalan.

Ahmad Mustofa(52), salah satu ojek yang biasa mangkal di Genuk saat ditanya mengatakan, banjir yang terjadi pada sejak Rabu (23/5) sore hingga malam hari cukup besar. Genangan tertinggi di Kawasan Termilan Terboyo dan Kawasan Industri Semarang.

“Sejak sore air sudah tinggi hingga malam hari sehingga kendaraan banyak berhenti dan tidak sedikit kendaraan roda dua mogok. Tetapi sekarang kondisinya sudah lancar meski sedikit macet,” katanya kepada JoSS.id.

Hal yang sama diungkapkan oleh, Mujitun salah satu warga sekitar menjelaskan, hingga Kamis, (24/5) sore banjir terjadi di jalan Pantura sduah mulai surut bahkan banjir yang juga masuk di Kelurahan Trimulyo RT 5 dan 6 RW 4 kembali normal.

“Tetai kondisi jalan sedikit tersendata, lantara bekas banjir sedikit air masih ada. Tetapi tidak besar terjadi pada hari sebelumnya,” paparnya. (sdk/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id