Press "Enter" to skip to content

Phapros Bersiap Produksi Kosmetik

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Perusahaan farmasi dan alat kesehatan yang berbasis di Kota Semarang, PT Phapros Tbk bersiap mengembangkan lini usaha baru menjadi produsen kosmetik untuk menambah portofolio perseroan. Direktur Utama PT Phapros Tbk, Barokah Sri Utami yang akrab dipanggil Emmy, seusai RUPS di Hotel Gumaya Semarang, menyatakan pasar kosmetik merupakan peluang besar yang layak untuk digarap.

Menurut Emmy, ruang lingkup usaha semula hanya fokus pada farmasi dan alat kesehatan, belum mengakomodasi bisnis kosmetik serta makanan dan minuman. Dalam RUPS yang digelar Kamis (26/4) diputuskan perseroan masuk ke bisnis kosmetik, makanan serta minuman. “Jadi sekarang (bisnis Phapros) tidak hanya obat dan alat kesehatan saja,” katanya kepada pers.

PT Phapros Tbk yang produksinya dilakukan di Kawasan Simongan Semarang adalah anak perusahaan PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) yang berstatus sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Awalnya perusahaan ini didirikan oleh Oei Tiong Ham Concern (OTHC) diri pada 21 Juni 1954 oleh konglomerat Tionghoa-Indonesia Oei Tiong Ham yang menguasai bisnis gula dan juga agro industri.

Setelah seluruh bisnis dan kekayaan OTHC diambil alih pemerintah Indonesia pada tahun 1961, dan dinasionalisasi menjadi PT Perusahaan Perkembangan Ekonomi Indonesia (PPEN – sekarang menjadi PT Rajawali Nusantara Indonesia) bisnisnya beraneka. Tahun 1970 dilakukan divestasi, sehingga PT Phapros dapat berfokus pada bisnis farmasi. Salah satu produk terkenalnya adalah obat anti mabuk perjalanan, Antimo, yang sekarang juga sudah dibuat dalam bentuk minyak gosok.

Keputusan masuk ke bisnis kosmetik dan makanan-minuman, kata Emmy, karena peluangnya sangat besar. Yang ditarget bukan hanya pasar nasional, tapi juga luar negeri. “Sektor kosmetik tidak hanya disukai perempuan, tapi juga oleh laki-laki, karena itu potensinya menjadi sangat besar. Pertimbangan lain, karena untuk masuk pasarnya tidak sesulit pasar farmasi dan kesehatan,”ujar perempuan kelahiran Jakarta yang menyelesaikan pendidikan sarjananya di ITB.

Untuk tahap awal, Pharpos hanya mentargetkan kontribusi 1 persen dari kosmetik. Kini proses registrasi dan perijinannya sudah dilakukan. Dalam konteks keuangan, untuk pengembangannya Phapros akan melakukan rights issue pertama senilai Rp 500 miliar, yang ditargetkan dilakukan tahun 2019.

Direktur Keuangan PT Phapros Tbk, Heru Marsono, menyatakan danaRp 500 miliar diperoleh dari penerbitan sekitar 207 juta lembar saham. Namun dari Rp 500 miliar. “Dari hasil right issuehanya Rp 350 miliar saja yang akan direncanakan membuka bisnis yang baru,” tambahnya.

Mengenai jenis kosmetik yang akan diproduksi, Dirut Phapros, Barokah Sri Utami, menyebutkan akan mengembangkan produk kosmetik awet muda untuk menyaingi produk kosmetik anti-aging bikinan luar negeri yang membanjiri pasar Indonesia.

Saat ini, kata dia, produk kosmetik masih banyak menggunakan bahan sintetis, seperti microplastic,  padahal Indonesia kaya keanekaragaman hayati.  Dia merasa prihatin dengan kondisi ini, mengingat biodiversity atau keanekaragaman hayati yang dimiliki Indonesia adalah nomor dua di dunia. “Makanya, ini harus dimaksimalkan, salah satunya untuk penggunaan produk kosmetik,” tukasnya. (kmp/tbjt/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id