Press "Enter" to skip to content

Motor Roda Dua Tak Bisa Jadi Angkutan Umum

Mari berbagi

Kendaraan bermotor roda dua tidak layak dijadikan angkutan umum untuk orang maupun barang selain karena pertimbangan keselamatan, kendaraan roda dua dalam Undang-Undang No 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) dinyatakan sebagai kendaraan bermotor perseorangan.

Pengamat Transportasi Unika Soegijopranoto Semarang, Djoko Setijowarno, menegaskan hal itu, Sabtu (28/4). Menurut Djoko, pertimbangan keselamatan menjadi dasar pengaturan dalam regulasi. Karena itu, tidak diterbitkan SIM C Umum untuk pengemudi sepeda motor. Juga tidak diatur ketentuan soal Kir atau uji kelayakan pengunaan sepeda motor seperti yang diberlakukan untuk angkutan umum.

“Sepeda motor itu untuk angkutan lingkungan, bukan angkutan perkotaan. Kita bisa lihat di jalan-jalan utama di negara-negara maju pakainya sepeda listrik karena kecepatannya tidak boleh tinggi. Juga karena pertimbangan ramah lingkungan,” kata pengajar Fakultas Teknik Unika Semarang ini.

Mengenai tuntutan para pengemudi ojek online yang meminta ditetapkannya tarif minimal untuk Ojol alias ojek online dan revisi UU No 22 Tahun 2009 tentang LLAJ, disebutkan tidak relevan untuk dipenuhi. Sebagai angkutan perseorangan tidak mungkin tarifnya diatur; sementara untuk perubahan UU No 22 Tahun 2009 tentang LLAJ bisa saja dilakukan tapi dasar pertimbangannya harus jelas. Kalau yang ingin diubah adalah mengubah kendaraan bermotor roda dua dari kendaraan perseorangan menjadi kendaraan bermotor umum, ini berbahaya karena itu mengubah makna dasar dari sepeda motor.

Dalam UU No 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan secara jelas disebutkan bahwa kendaraan roda dua dapat menjadi angkutan orang; Akan tetapi tidak dapat menyelenggarakan angkutan umum orang dan atau barang karena kendaraan roda dua bukan kendaraan bermotor umum, tetapi kendaraan bermotor perseorangan. Pembedaan antara kendaraan bermotor umum dan kendaraan bermotor perseorangan bukan hanya adanya pungutan bayaran, tapi juga pemenuhan standar keselamatan dan proses perijinannya.

Motor Plat Kuning

Memang kendaraan roda dua sudah diijinkan untuk mengangkut barang. Dalam PP No. 74 Tahun 2014 tentang Angkutan Jalan, selama lebar barang muatan tidak boleh melebihi stang kemudi, tingginya harus kurang dari 900 milimeter dari tempat duduk dan muatan tersebut harus ditempatkan di belakang pengemudi (pasal 10 ayat 4), penggunaan sepeda motor untuk mengangkut barang masih dijinkan.

Soal pertimbangan keselamatan, Djoko merujuk data Korlantas Polri yang menunjukkan keterlibatan sepeda motor dari keseluruhan kecelakaan tahun 2015 sebesar 70 persen,  tahun 2016 (71 persen) dan tahun 2017 (71 persen) sebagai gambaran bahwa aspek keselamatan jenis alat angkut ini. Menurut dia, sebaiknya kita mendorong peran pemerintah dan pemerintah daerah untuk mengembangkan dan menyediakan angkutan umum massal dengan menggunakan mobil penumpang dan bus seperti yang diamanatkan Pasal 139 dan 158 UU LLAJ.

Bagaimanapun, kata dia, perlu pertimbangan matang dan jelas untuk mengubah aturan sepeda motor menjadi angkutan umum tanpa trayek, setidaknya sebagai masa transisi. Perlu ada aturan wilayah operasional, jam operasional, besaran tarif, kuota, jenis roda dua yang diijinkan, setidaknya di tingkat pemerintah daerah. Pemda dapat atur itu. Untuk memperkuat aturan itu, sensiknya Menhub, Mendagri, Menkominfo, Menaker,  Kapolri dapat membuat Surat Keputusan Bersama Tata Cara Mengelola Roda Dua sebagai Angkutan Umum Orang di Daerah.””

Ada contoh penggunaan kendaraan roda dua menjadi angkutan umum di Thailand misalnya.  Departemen Transportasi Darat Thailand mengeluarkan UU kendaraan Tahun 2004 tentang Pengaturan Jasa Taksi Sepeda Motor (Vehicle Law 2004 on Control of Motorcycle Taxi Service) untuk mengklasifikasi jenis sepeda motor berdasarkan penggunaan pribadi atau penggunaan publik. Undang-Undang tersebut mengatur hal hal terkait pendaftaran layanan ojek motor, standar keamanan layanan, dan syarat-syarat yang harus dipenuhi pribadi pengemudi. Sepeda motor yang digunakan untuk mengangkut penumpang wajib mengenakan plat kuning dengan huruf berwarna hitam. Pengemudi wajib mengenakan jaket khusus perusahaan jasanya.

 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id