Press "Enter" to skip to content

Menggembirakan, Ini Hasil Uji Residu Budidaya Udang di Kulon Progo

Mari berbagi

JoSS, KULON PROGO – Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Kulon Progo melakukan uji laboratorium residu budidaya udang.

Sebanyak 6 sampel dijadikan objek uji residu dari tambak wilayah Pasir Mendit, Pasir Kadilangu, Desa Jangkaran serta Kecamatan Temon pada triwulan pertama 2018.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Kabupaten Kulon Progo Sudarna mengatakan pengujian dilakukan untuk mengetahui kandungan bahan kima yang melekat pada daging udang.

“Kandungan gizi udang melimpah, namun setidaknya tahu ada kekhawatiran tercemar bahan kimia, jadi lewat uji lab bisa diketahui batas residunya, jika melebih batas normal, akan berakibat buruk bagi tubuh kita,” ujarnya Kamis (26/4)

Sudarna menjelaskan sampel yang diambil berupa udang berumur 40-70 hari. Kemudian dari sampel itu akan dianalisa dengan metode Confirmatory bs AAS Graffite Furnace kandungan residu di dalamnya yang meliputi merkuri, timbal, antibiotik, logam berat, insektisida dan kadmium.

“Hasilnya kandungan residu semua udang sampel berada di bawah ambang batas maksimum (dengan nilai/result <250) sehingga udang-udang tersebut aman untuk dikonsumsi, jadi masyarakat tidak perlu khawatir lagi untuk konsumsi udang,” pungkasnya. (isan/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id