Press "Enter" to skip to content

Menara Kompas Tandai 50 Tahun KKG

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kelompok usaha Kompas Gramedia menadai peringatan 50 tahun keberadaannya dengan peresmian Menara Kompas, yakni gedung berbentuk pena setinggi 138 meter yang berada di Kawasan Palmerah Selatan Tanah Abang Jakarta Pusat, oleh Wakil Presiden Jusuf Kalla, Kamis (26/4).

Bangunan yang dilapisi bahan metalik aluminium setinggi 29 lantai itu, akan menjadi markas bagi Kompas Gramedia Group dalam mengembangkan Harian Kompas ke bentuk daring dan televisi, yang berwujud Kompas.com, Kompas.id, dan Kompas TV.

CEO Kompas Gramedia,Lilik Oetama, mengatakan Menara Kompas menjadi tanda 50 tahun ulang tahun Kompas sebagai media cetak. Bentuknya yang menyerupai pena merupakan abstraksi alat penting pengungkapan pemikiran manusia. Selain itu pena juga menjadi symbol kelanjutan perkembangan Kompas dari media cetak ke media elektronik bersama Kompas Gramedia Grup.

“Kami berterimakasih kepada segala pemangku kepentingan yang menjadi teman setia Kompas,” kata Lilik saat peresmian Menara Kompas yang dihadiri beberapa menteri, pejabat dan tokoh masyarakat.

Peresmian Menara Kompas ditandai dengan pemencetan tuts mesin ketik yang pernah digunakan tokoh pers nasional, Jakob Oetama – salah satu pendiri KKG, untuk membuat tulisan khususnya rubrik ‘Tajuk Rencana Kompas’ di mana Jakob lama menjabat sebagai Pemimpin Redaksi.

Wapres memencet tuts mesin tik bersejarah itu disaksikan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri, CEO KKG Liliek Oetama dan Wakil Pemimpin Umum Kompas Rikard Bagun.

Gedung baru yang dari luar tampak seperti pena diselimuti fasad berlapis berbahan metalik alumunium yang dirancang dengan perforasi digital acak, sebagai abstraksi dari media elektronik masa kini dan masa depan, dibangun dalam waktu selama 3 tahun sejak 16 April 2014 dan selesaipada 17 April 2017.

Perkantoran ini diklaim sebagai bangunan yang hemat energy karena sinar matahari yang masuk dikurangi sampai 40% sehingga penggunaan pendingin ruangan (AC) bisa diminimalkan.

Sementara di bagian bawah bangun berbentuk persegi delapan yang terkesan dinamis dan eyecatching itu dihiasi gunungan rumput yang menjadi simbol bumi Nusantara, di mana Kompas Gramedia Group berkarya selama lebih dari lima dasawarsa terakhir ini. (*/awo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id