Press "Enter" to skip to content

Harga Kedelai Melejit, Perajin Tempe Menjerit

Mari berbagi

JoSS, KUDUS – Perajin tahu – tempe di Kudus mengeluhkan harga kedelai impor yang terus melambung. Kenaikannya dalam sepekan terakhir mencapai 14%dari Rp6.400 menjadi Rp7.300/kg.

Ketua Primer Koperasi Tahu-Tempe Indonesia (Primkopti) Kabupaten Kudus Amar Ma’ruf mengatakan, tingginya harga jual kedelai impor itu dipicu oleh adanya kenaikan kurs dolar terhadap rupiah.

Pada saat yang bersamaan, lanjut dia, juga diikuti kenaikan indeks sehingga memicu kenaikan harga jual kedelai impor.

“Tingginya kenaikan harga kedelai ini akan berpengaruh terhadap harga jual produk, jika kondisi ini terus berlanjut tentunya akan memberatkan perajin tahu- tempe,” katanya.

Kenaikan harga kedelai secara bertahap ini, berimbas pada stok komoditas impor di pasaran menjadi menipis. “Stok terbatas tidak hanya di gudang distributor di Semarang, termasuk di Jakarta informasinya juga mengalami hal serupa,” ujarnya.

Karena stok kedelai impor terbatas, untuk penambahan stok ke gudang milik Primkopti Kudus juga dibatasi. Selama ini, kata dia, penambahan stok setiap harinya bisa mencapai dua truk dengan kapasitas total mencapai 18 ton. Stok kedelai di gudang saat ini hanya tersisa 45 ton.

Dia menambahkan, naiknya kurs dolar berdampak pada penundaan pembelian kedelai impor karena dikhawatirkan harga jualnya tidak bisa dijangkau masyarakat.

Permintaan kedelai impor saat ini, katanya, juga menurun karena dalam sehari berkisar 10-an ton, sedangkan sebelumnya bisa mencapai 20-an ton.

“Pengusaha tahu dan tempe lebih memilih mengurangi produksinya karena khawatir tidak terserap pasar menyusul mahalnya harga tahu atau tempe yang diproduksi,” ujarnya.

Jumlah pengusaha tahu dan tempe di Kabupaten Kudus kini diperkirakan mencapai 300-an pengusaha yang tersebar di sejumlah kecamatan.

Jika sebelumnya tersedia kedelai lokal, kata dia, untuk saat ini belum ada pasokan karena sejumlah daerah penghasil belum ada panen kedelai. Daerah yang menjadi pemasok kedelai lokal, yakni Kabupaten Grobogan, Kabupaten Pati, Kabupaten Jember, dan Lamongan. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id