Press "Enter" to skip to content

Gubernur Bali : Buang Sampah Sembarangan Itu Dosa

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR, BALI – Gubernur Provinsi Bali, I Made Mangku Pastika, mengingatkan bahwa perbuatan membuang sampah sembarangan itu dosa, karena itu dia meminta masyarakat setempat untuk meningkatkan kesadaran diri menjaga kebersihan lingkungan karena membuang sampah sembarangan itu termasuk perbuatan berdosa.

“Membuang sampah sembarangan adalah dosa karena perbuatan itu merusak bumi dan merugikan orang lain. Jangan sampai daratan, sungai dan laut jadi bak sampah. Berhenti membuang sampah sembarangan, jangan rusak bumi, ” kata Pastika saat membuka aksi memungut sampah yang dilaksanakan Parisadha Buddha Dharma Niciren Syosyu Indonesia (NCI) di Pantai Sanur, Denpasar, Minggu (29/4).

Sebagai pemimpin di Bali, Pastika meminta agar masyarakat meningkatkan kesadaran untuk tidak membuang sampah sembarangan. Dia juga juga meminta masyarakat untuk mengurangi penggunaan plastik dalam kegiatan sehari hari karena sampah plastik sangat sulit terurai dan akan berdampak buruk bagi kelestarian bumi dan kehidupan manusia.

“Sampah plastik itu secara teori baru bisa terurai setelah 500 tahun, bayangkan itu. Betapa buruknya dampak dari sampah plastik. Sampah plastik yang ada di laut bisa termakan oleh ikan, dan ikan itu akan kita konsumsi,” ujarnya.

Harus diingat kalau sampah plastik ternyata tidak hanya mengotori laut, tapi berbahaya bagi kesehatan manusia. Untuk itu sampah plastik harus dikelola dengan baik dan jangan dibuang sembarangan.

Dirjen Pengelolaan Sampah Limbah dan Bahan Beracun Berbahaya Kementerian Lingkungan Hidup, Rosa Vievien Ratnawati, menyampaikan apresiasinya atas dedikasi waktu yang telah diberikan Niciren Syosyu Indonesia (NCI) dalam melakukan kegiatan terkait pengelolaan sampah.

Rosa mengungkapkan, saat ini pemerintah tengah terus melakukan perbaikan penanggulangan sampah serta mendesain program sehingga nantinya pada 2025, Indonesia akan bebas sampah dan 100 persen sampah plastik sudah terkelola.

“Saat ini hampir 80 persen sampah yang ada di lautan berasal dari daratan yang terkirim melalui sungai dan hanya 20 persen merupakan sampah yang dihasilkan kapal maupun pulau-pulau kecil yang ada.  Itu artinya kesadaran masyarakat untuk tidak membuang sampah sembarangan masih perlu ditingkatkan,” katanya.

Dia menunjuk contoh masih banyaknya orang yang dengan seenaknya membuang sampah ke sungai maupun tempat pembuangan sampah illegal. Dia juga mengakui sulit membangun kesadaran di masyarakat untuk berhenti membuang. “Mari kita cintai bumi dengan membebaskannya dari sampah,” ajak Rosa. (ant/*/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id