Jateng Mulai Intensifkan Penyekatan Akses Di Perbatasan

Pelaksanaan kegiatan Operasi Yustisi dan Penyekatan dalam penanganan dan pengendalian Covid 19 di Depan Pos Patwal Kaliampo Pringsurat Temanggung (Foto: twitter @SatlantasTmg)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah bersama pemerintah daerah mulai mengefektifkan penyekatan di perbatasan guna mengantisipasi pemudik yang melanggar larangan mudik Lebaran Idul Fitri 2021.

“Kami sudah komunikasikan dengan pemerintah daerah lain terutama terkait dengan penyekatan,” kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo usai mengikuti Rakor Penegakan Disiplin Protokol Kesehatan dan Penanganan COVID-19 di Daerah secara daring yang dipimpin oleh Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian di Semarang, Senin (3/5/2021)

Dirinya mengakui banyak titik-titik penyekatan yang bocor alias ada masyarakat yang nekat mudik sehingga perlu ada komunikasi dengan Pemprov lainnya.

“Termasuk kemarin Pak Sekda kita juga sudah komunikasi dengan Sekda DKI terkait dengan banyaknya pemudik yang ketika naik angkutan umum bus yang tidak berangkat dari terminal, maka mereka ini berangkat-nya dari ‘pool’, nah yang dari ‘pool’ itu tidak ada yang dites,” ujarnya.

Menurut Ganjar, ada beberapa yang harus dicermati terkait dengan penerapan larangan tidak mudik Lebaran.

“Semua harus dalam narasi yang sama, tidak mudik. Titik gak ada komanya, maka koordinasi hari ini adalah melakukan penjagaan dan sekali lagi kita mohon dukungan dari masyarakat untuk tidak mudik dulu,” ucap-nya.

Sementara itu, Polda Jateng terus memperketat penjagaan perbatasan sekalipun itu jalan kecil atau yang sering disebut jalur tikus. Adapun, jajaran Polda Jateng telah berkoordinasi dengan pihak Polres dan Polsek dalam pengawasan jalan tikus. Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi pemudik yang nekat melintasi wilayah perbatasan.

Baca juga: Jelang Larangan Mudik 166.734 Personel Disiagakan Gelar Operasi Ketupat 2021

“Jalan tikus paling banyak di perbatasan Karanganyar, Cilacap, Brebes, Blora. Jalan tikus yang paling banyak kita perkuat semua. Untuk jalan tikus sudah disampaikan ke polsek, polres untuk betul-betul antisipasi jangan sampai kita kuat di jalur utama tapi jebol di jalan tikus,” kata Direktur Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Jateng, Kombes Pol Rudy Syafirudin, Senin (3/5/2021).

Penyekatan di jalur tikus, lanjut Rudy, juga dilakukan agar tidak ada gelombang massa mudik lewat sana. Rudy tidak menyebut jumlah jalur tikus yang sudah teridentifikasi, namun pihaknya menyerahkan kepada Polsek-polsek yang memiliki jalur tikus agar bisa menangani.

Dia mengatakan, di Jateng ada 14 titik pos penyekatan di perbatasan antar Provinsi dan juga 132 pos pengamanan dalam Operasi Ketupat Candi tahun ini.

“14 titik pos penyekatan sama 132 pos pengamanan untuk Operasi Ketupat Candi. 14 titik ini sudah dimulai dari 22 April tapi mulai masif per hari ini jadi seluruh travel gelap akan kita kandangkan, apabila ditemukan kendaraan yang membawa orang dengan kapasitas banyak tapi tidak dilengkapi dengan prokes, maka kita akan lakukan tindakan tegas,” kata Rudy.

Dia juga melakukan koordinasi untuk mengantisipasi orang-orang yang menghindari jalur darat kemudian menggunakan perahu atau kapal kecil. Rudy menjelaskan pelabuhan memang ditutup dalam masa larangan mudik, namun antisipasi tetap dilakukan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*