Kejar Target Vaksinasi Lansia, Ganjar Buka Opsi Penyuntikan di Malam Hari

Foto: jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Guna mendorong pencapaian target vaksinasi lansia Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyiapkan skenario pelaksanaan suntik vaksin Covid -19 pada malam hari saat Bulan Suci Ramadhan.

Dia menambahkan skenario vaksinasi malam hari itu juga disiapkan di 35 kabupaten/kota, namun pelaksanaanya tetap bergantung dengan jumlah vaksin yang tersedia. Menurutnya ada golongan lansia tertentu yang ingin melakukan vaksinasinya setelah berbuka puasa atau malam hari.

“Dinkes lagi saya minta untuk menyiapkan skenario vaksinasi malam hari atau setelah buka puasa. Rencananya setiap kabupaten/kota ada, cuma itu tadi, kita masih bergantung banget sama (jumlah) vaksinnya,” kata Ganjar seperti dilansir dari Antara.

Di sisi lain, lanjut Ganjar, skenario vaksinasi malam hari disiapkan agar target vaksinasi terhadap lansia tetap bisa tercapai. “Lagi kami desain karena kami khawatir saja, umpama yang kasepuhan gitu ya dia gak mau disuntik siang, kan sayang nanti target kita untuk lansia gak tercapai,” katanya.

Sebelumnya, Pemprov Jateng menyiapkan sejumlah skenario untuk pelaksanaan vaksinasi COVID-19 pada Ramadhan. Dengan demikian, vaksinasi COVID-19 tidak hanya dilaksanakan pagi hingga sore, tapi juga malam hari.

Baca juga: Satgas Covid-19 Tekankan Faskes Dilarang Menolak Vaksin Lansia

“Ada yang siang dan malam karena ada yang bisa menerima divaksin siang. Kami buat skenario vaksin malam, tapi teknisnya teman-teman di dinkes menyiapkan,” ujarnya.

Terkait dengan proses vaksinasi di Jateng, Ganjar mengatakan semua berjalan lancar dan intinya siap melaksanakan vaksinasi selama jatah vaksin aman.

Sementara itu, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan belum ada keputusan tentang mekanisme pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di masa Ramadhan.

“Kami sudah bertemu kiai dan ulama. Sudah disampaikan tidak apa-apa kalau vaksinasi di siang hari, tidak membatalkan puasa. Namun kepastian pelaksanaan vaksinasi akan melihat situasi terakhir menjelang Ramadhan,” kata Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi ini.

Menurut dia, pelaksanaan vaksinasi COVID-19 akan tetap berjalan selama bulan puasa. “Belum diputuskan akan dilaksanakan malam setelah buka puasa atau siang. Kita lihat situasi terakhir nanti. Bisa siang bisa malam,” katanya.

Menghadapi Ramadhan, ia meminta masyarakat untuk tetap menerapkan protokol kesehatan selama menjalankan rangkaian ibadah puasa. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*