Gempa Magnitudo 6,7 di Malang Terasa Hingga Jawa Tengah

Gempa Malang M 6,7 10 April 2021. (Foto; detik/Dok BMKG)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MALANG – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengumumkan gempa bumi dengan kekuatan magnitudo 6,7 yang mengguncang Kabupaten Malang, Jawa Timur pada hari ini, Sabtu (10/4/2021), terasa hingga ke sejumlah daerah di Jateng dan DIY.

“Gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi menengah akibat adanya aktivitas subduksi. Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault),” ungkap Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Bambang Setiyo Prayitno dalam keterangan resmi.

Sejauh ini, BMKG memastikan belum ada aktivitas yang menunjukkan akan terjadi gempa bumi susulan (aftershock). Pantauan ini berdasarkan kondisi per pukul 14.25 WIB. “Gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami,” tambahnya.

Berikut daftar daerah yang terdampak guncangan gempa: Turen V MMI, Karangkates, Malang, Blitar IV MMI, Kediri, Trenggalek, Jombang III-IV MMI, Nganjuk, Ponorogo, Madiun,  Ngawi, Yogyakarta, Lombok Barat, Mataram, Kuta, Jimbaran, Denpasar III MMI, Mojokerto, Klaten, Lombok Utara, Sumbawa,  Tabanan, Klungkung dan Banjarnegara II MMI.

Tak hanya terjadi di Malang, Jawa Timur gempa bumi juga mengguncang Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara pada Sabtu (10/4). BMKG memastikan kedua gempa tersebut tidak berpotensi menimbulkan tsunami.

Pada Sabtu (10/4/2021) pukul 14.00 WIB, gempa magnitudo 6,7 melanda Malang, Jawa Timur. Pusat gempa berada 96 kilometer di arah selatan Kabupaten Malang, Jawa Timur.

Gempa berpusat di lepas pantai dengan kedalaman hingga 80 kilometer. Menurut Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Bambang Setiyo Prayitno, jenis gempa yang terjadi adalah gempa bumi menengah akibat adanya aktivitas subduksi.

Baca juga: Hujan Es dan Angin Kencang Landa Sleman, BMKG Ingatkan Masyarakat Waspada Cuaca Ekstrem

Hal itu diketahui berdasarkan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya. “Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik atau thrust fault,” ujarnya melalui siaran pers BMKG, Sabtu (10/4).

Kerusakan bangunan

Gempa yang berpusat di Malang ini ternyata dirasakan oleh penduduk di provinsi lain seperti Bali, DIY hingga Jawa Tengah. Dedi, warga Kecamatan Wonosari, Gunungkidul mengaku berlari ketakutan.

Sedangkan, Kepala Pelaksana BPBD Bali Made Rentin menerangkan, gempa juga terasa hampir di seluruh wilayah Provinsi Bali. “Hampir semua wilayah di Bali merasakan getaran gempa,” kata Made Rentin melalui pesan Whatsapp, Sabtu (10/4).

Gempa mengakibatkan sebagian atap bangunan RSUD Mardi Waluyo di Blitar, Jawa Timur mengalami kerusakan. Akibat getaran yang kuat, gempa juga membuat patung Gorila di Batu Secret Zoo roboh.

Gempa Sangihe

Di hari yang sama, Sabtu (10/4/2021) sore sekitar pukul 16.30 WIB, gempa bumi juga melanda Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara. Menurut keterangan BMKG, pusat gempa berada 94 kilometer dari Tahuna, Kepulauan Sangihe.

Gempa berpusat di lepas pantai berkedalaman 295 kilometer. Sama dengan gempa yang terjadi di Malang, BMKG memastikan gempa di Sangihe tidak berpotensi tsunami. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*