Pabrik Baterai Kendaraan Listrik Milik LG Senilai US$9,8 Miliar Dibangun di KIT Batang Akhir Maret

Ilustrasi bateri kendaraan listrik (Foto: cnbcindonesia.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BATANG – LG Energy Solution akan memulai pembangunan proyek industri baterai kendaraan listrik di Batang pada akhir Maret 2021. Proyek senilai US$9,8 miliar akan menghasilkan 10 gigawatt dalam produksi tahap pertama.

“LG yang investasinya US$9,8 miliar mulai groundbreaking di bulan Maret akhir, untuk 10 gigawatt pertama,” kata Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia dalam Rakernas Kementerian Perdagangan 2021, Kamis (5/3/2021).

Bahlil menjelaskan LG bersama dengan Hyundai, POSCO Group, dan salah satu perusahaan asal China akan bekerja sama dengan BUMN untuk membangun proyek tersebut. “Mereka kerja sama dengan BUMN Indonesia, yang mulai dari pross tambang, smelternya, baterai cell, mobil, sampai dengan mesinnya,” jelasnya.

Di samping itu, Bahlil mengatakan Contemporary Amperex Technology Co. Ltd (CATL) dan BASF juga sedang dalam proses berinvestasi untuk proyek industri baterai kendaraan listrik. Seperti diketahui, LG sebelumnya telah menandatangani nota kesepahaman dengan Kementerian Perdagangan untuk proyek kerja sama tersebut.

Bahlil optimistis investasi LG Energy Solution akan berdampak positif pada perekonomian daerah, menimbulkan multiplier effects, serta membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat setempat.

Melalui proyek kerja sama investasi ini, Indonesia diproyeksikan akan naik kelas dari produsen dan eksportir bahan mentah menjadi pemain penting pada rantai pasok dunia untuk industri baterai kendaraan listrik.

Baca juga: Pemkab Siapkan Lahan Seluas 20 Hektare di KIT Batang Untuk Ruang UMKM

Pasalnya, baterai listrik merupakan komponen utama mobil listrik, yang dapat mencapai 40 persen dari total biaya mobil listrik. Pada 2035, Indonesia mencanangkan untuk memproduksi 4 juta mobil listrik dan 10 juta motor listrik.

Selebumnya dalam kunjungannya ke Grand Batang City, Bahlil mengatakan LG Energy Solution, KCC Glass, dan Wavin sudah menyampaikan komitmen mereka untuk mengisi lahan 170 hektare yang kini tengah dikebut penyelesaiannya.

“Total investasi LG yang akan bekerja sama dengan konsorsium BUMN bernilai Rp142 triliun. Kerja sama mereka akan bergerak di industri baterai listrik terintegrasi,” papar Bahlil dalam keterangan resminya, Rabu (17/2).

Dalam kerja sama itu, LG akan berinvestasi dalam bentuk konsorsium bersama dengan Indonesian Battery Holding yang merupakan gabungan dari Mining Industry Indonesia (MIND ID), PLN, Pertamina, dan Antam. Nantinya, pembangunan smelter nikel akan berlokasi di Maluku Utara, sedangkan di KIT Batang akan menjadi tempat untuk recycle, cathode, dan precursor.

“Ada juga pabrik kaca otomotif yang nilai investasinya Rp3-4 triliun. Selain itu juga ada dari Amerika, pabrik Alpan Lighting LED, dan Wavin pipa dari Belanda. Ada beberapa lah, saya sampaikan yang pasti-pasti saja dulu,” ungkap Bahlil.

Pembangunan infrastruktur dasar di KIT Batang diperkirakan selesai sesuai dengan rencana dan dapat diselesaikan pada Mei 2021. Selanjutnya, Grand Batang City akan siap menerima tenant (penyewa) yang akan masuk berinvestasi.

KIT Batang, Jawa Tengah, merupakan lokasi khusus yang disiapkan oleh Indonesia untuk para investor, baik Penanaman Modal Asing (PMA) maupun Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN). Hal itu merupakan langkah strategis yang diambil pemerintah untuk meningkatkan keunggulan kompetitif serta daya saing investasi Indonesia secara global. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*