COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Baterai Motor Listrik Buatan Pertamina-UNS, 100 Km Cukup Rp 5.000

motor
PT Pertamina (Persero) bersama Universitas Sebelas Maret membuat Lithium Ion Battery untuk sepeda motor yang hemat dan ekonomis | Foto : instagram pertamina
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – PT Pertamina (Persero) bersama Universitas Sebelas Maret membuat Lithium Ion Battery untuk sepeda motor yang hemat dan ekonomis. Dengan baterai ini, menempuh jarak 80 – 100 km hanya memerlukan biaya sekitar Rp 5000 saja.

“Baterai menjadi isu penting bagi pengembangan kendaraan listrik. Tanpa menguasai teknologi pembuatan baterai, Indonesia hanya akan menjadi pasar bagi produsen negara lain,” jelas Gigih Prakoso, Direktur Perencanaan Investasi dan Manajemen Risiko Pertamina, keterangan tertulis yang diterima JoSS.co.id Jumat (13/7).

Prakoso mengatakan, Pertamina mendukung pengembangan energi baru terbarukan sesuai dengan Roadmap Pertamina 2030 dan sejalan kebijakan global untuk menurunkan kadar emisi melalui penggunaan energi ramah lingkungan seperti kendaraan listrik.

Saat ini, Pertamina telah meneken kerja sama dengan UNS, dengan lingkup kerja sama antara lain penelitian dan pengembangan teknologi penyimpanan energi.

Senior Vice President Research & Technology Center, Herutama Trikoranto mengatakan, Battery Cells produk bersama Pertamina dengan UNS akan dijadikan battery pack, untuk dipasang pada kendaraan bermotor listrik roda dua.

Baterai ini merupakan pengembangan battery pack yang sebelumnya dibuat bersama Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya.

Menurut Herutama, satu unit battery pack berkapasitas 3 KWh untuk motor listrik dengan kekuatan setara dengan mesin motor 125-150 cc, dan mampu untuk menempuh jarak cukup jauh.

Baca juga : Robot ‘Lombok Abang’ Jadi Maskot KRI 2018 di Jogja

Dia menggambarkan perbandingan, jarak 100 km pada sepeda motor konvensional memerlukan 2-3 liter bahan bakar, atau biaya sekitar Rp 20 – 25 ribu. Dengan motor listrik berbaterai baru ini, jika harga listrik PLN senilai Rp 1.644,5 seperti sekarang, hanya dibutuhkan biaya kurang dari Rp 5.000.

“Untuk pemakaian normal di dalam kota, kira-kira hanya membutuhkan 2-3 kali pengisian seminggu. Dan tentunya lebih bersih karena tanpa polusi,” jelasnya.

Herutama mengungkapkan LIB produksi Pertamina – UNS ini adalah produk battery Lithium Ion yang pertama karya anak bangsa yang dibuat pada skala demonstration plant yang siap untuk dikomersialisasikan.

Saat ini Pertamina bekerja sama dengan sejumlah lembaga riset untuk menjawab tantangan industri baterai salah satunya pada peningkatan kapasitas battery lithium ion dan peningkatan aspek keamanannya.

Produksi baterai ini akan dikembangkan pada  penyimpan energi (Battery Energy Storage System) untuk back-up listrik, stabilisasi frekuensi listrik dan penyimpan listrik yang dihasilkan dari sumber energi terbarukan. Juga sebagai penyimpan energi dari solar PV pada instalasi Penerangan Jalan Umum(PJU), dan sebagainya. (rik/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*