IATA Siapkan Travel Pass, Paspor Kesehatan Digital Sebagai Syarat Penenerbangan Internasional

Ilustrasi (Foto: traveldailymedia.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Asosiasi Pengangkutan Udara Internasional (IATA) sedang menyiapkan IATA Travel Pass. Semacam paspor kesehatan digital yang akan membantu penumpang dan maskapai penerbangan mengelola kredensial kesehatan wisatawan.

IATA Travel Pass diharapkan menjadi standar umum yang diperlukan untuk mendokumentasikan tes kesehatan dan vaksin.

CEO IATA Alexandre de Juniac mulai mempersiapkan maskapai dan industri penerbangan ketika pemerintah di berbagai belahan dunia melonggarkan pembatasan.

IATA tengah berkoordinasi meminta sejumlah pemerintah untuk membagikan rencana dan tolok ukur bagi pembukaan wilayahnya. Juniac juga dapat memahami rencana pemerintah tersebut penting karena untuk memulai kembali penerbangan tidak semudah mengklik tombol. Maskapai perlu menyiapkan kru dan pesawatnya.

“Setelah satu tahun pembatasan, kondisi ini membutuhkan pemeriksaan pesawat dan koordinasi. Selain itu, maskapai penerbangan juga membutuhkan waktu untuk memasarkan layanan potensial sehingga dapat memulai kembali operasi dengan  sejumlah penumpang,” ujarnya melalui keterangan resmi, Senin (8/3/2021).

Juniac memahami bahwa ada banyak pekerjaan yang berharap agar maskapai bisa segera memulai kembali operasi, setelah otoritas setempat mengizinkannya. Menurutnya bagian penting dari persiapan tersebut adalah IATA Travel Pass.

Namun, dia menegaskan IATA Travel Pass bukanlah paspor vaksin tetapi penyimpanan data tes kesehatan yang sudah dilakukan oleh masing-masing warga negara. Data itu dapat menampung data vaksin, jika pemerintah di sejumlah negara membutuhkannya.

Baca juga: Traveler Harus Tau, Bandara Ngurah Rai Pangkas Jam Operasional

Selain itu, de Juniac menekankan IATA tidak meminta vaksinasi menjadi persyaratan. Menurutnya persyaratan vaksinasi merupakan keputusan pemerintah dan bukan maskapai penerbangan.  Sebab, kata dia, ada populasi signifikan yang tidak dapat atau tidak divaksinasi.

Secara praktis, pihaknya sedang mempersiapkan bersama dengan pemerintah untuk menggunakan kombinasi pengujian dan vaksinasi dalam membuka kembali perbatasan.

“Kami membutuhkan solusi digital untuk mengelola kebutuhan dokumen kesehatan. Dokumen manual [kertas] bisa menjadi back up. Check-in tradisional dengan dokumentasi kertas bisa menjadi pilihan, tetapi itu tidak bisa menjadi opsi utama,” imbuhnya.

Untuk sementara waktu, IATA dapat mengakomodasi sertifikat digital yang dikeluarkan oleh pemerintah yang menginginkan pembukaan aktivitas penerbangan internasional lebih awal.

“Ini adalah diskusi yang tepat mengingat inisiatif Komisi Uni Eropa untuk mengembangkan kartu digital bersama. Kami tidak percaya bahwa vaksin harus menjadi persyaratan untuk terbang. Tetapi jika UE [Uni Eropa] benar-benar menerapkan mandat vaksin, harus ada standar umum untuk ini di seluruh UE,” tegasnya.

Sementara itu, Pengamat penerbangan dari Jaringan Penerbangan Indonesia (Japri) Gerry Soedjatman menilai ide paspor kesehatan digital bagus. Tetapi, dia mengkhawatirkan kondisi ini hanya akan dijadikan sebagai kesempatan untuk meraup keuntungan dari para vendor global solusi digital di industri penerbangan.

“Untuk koridor khusus saya rasa ini hanya impian dan wishful thinking saja. Pengen sih bisa tapi resiko jebolnya koridor tersebut sangat tinggi. Hong Kong dan Singapura bikin travel bubble saja jebol pada tahun kemarin, dibatalkan,” ujarnya, Senin (8/3/2021).

Menurutnya, saat ini solusi bagi industri penerbangan masih akan tetap sama yakni peningkatan pengawasan serta kebijakan protokol kesehatan saat masuk suatu negara yang meliputi karantina dan tes.

Selain itu, tentunya juga dibantu dengan inovasi-inovasi deteksi cepat dan murah, hingga penerapan prosedur kesehatan yang bagus sampai wabah terkendali. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*