PPKM Diperpanjang Hingga 8 Februari Termasuk Larangan Masuk Bagi WNA

Ilustrasi aktivitas di bandara (foto: pixabay)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pemerintah resmi memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegitan Masyarakat (PPKM) di pulau Jawa dan Bali, termasuk larangan warga negara asing (WNA) masuk ke Indonesia hingga 8 Februari mendatang.

Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) Airlangga Hartarto mengatakan PPKM Jawa-Bali kembali dilaksanakan pada 26 Januari-8 Februari, setelah dilakukan evaluasi terhadap PPKM tahap pertama yang dilakuakns ehaj 11 Januari 2021. Setidaknya ada 77 kabupaten/kota di Jawa dan Bali yang akan kembali menerapkan pembatasan tersebut.

“Diputuskan untuk diperpanjang selama 2 minggu sehingga terus akan dilanjutkan selama 26 Januari sampai 8 Februari. Ini termasuk juga untuk pembatasan WNA ke Indonesia,” kata Airlangga dalam jumpa pers daring, via kanal Youtube Sekretariat Presiden, Kamis (21/1).

Airlangga mengatakan keputusan tersebut telah dibahas dalam rapat terbatas. Pada rapat itu, Presiden Jokowi menyetujui perpanjangan PPKM Jawa-Bali.

Politikus Golkar itu menjelaskan pembatasan diperpanjang karena tren penambahan kasus di Indonesia belum melandai. Hanya 2 dari 7 provinsi yang berhasil menurunkan kurva pertambahan kasus Covid-19.

“(Penurunan jumlah kasus) hanya di Provinsi Banten dan Yogyakarta,” ujar Airlangga.

Airlangga menjelaskan catatan kasus mingguan masih naik di 52 kabupaten/kota yang menggelar PPKM. Lalu tingkat kematian juga masih naik di 44 kabupaten/kota.

Baca juga: Kasus Covid-19 Terus Menanjak, PPKM Jawa Bali Diperpanjang Lagi 14 Hari

Airlangga mengatakan keputusan Jokowi akan segera disampaikan ke para kepala daerah. Ia berharap kepala daerah bisa berupaya menekan laju pandemi. “Nanti Pak Menteri akan keluarkan SE Mendagri. Diharapkan masing-masing gubernur bisa evaluasi berdasarkan parameter,” ujarnya.

Airlangga menyampaikan pembatasan yang berlaku ada sedikit perubahan. Pusat perbelanjaan kali ini hanya boleh beroperasi hingga 20.00 waktu setempat.

Sementata aturan lainnya masih sama, seperti WFH 75 persen, belajar di rumah, kapasitas rumah ibadah 50 persen, dan pembatasan transportasi sesuai kebijakan daerah.

Kepala Staf KepresidenanMoeldoko sebelumnya mengatakan PPKM di sejumlah daerah Jawa dan Bali bakal diperpanjang karena masyarakat belum mematuhi protokol kesehatan pencegahan Covid.

“Kalau nanti dalam dua minggu itu ternyata tingkat kesadaran masyarakat belum tinggi, disiplinnya semakin hari semakin menurun, dan seterusnya pasti akan ada langkah-langkah berikutnya yang sifatnya sama bagaimana pembatasan itu,” kata Moeldoko dalam rekaman suara yang diterima, Rabu (20/1).

Moeldoko menjelaskan pemerintah tidak hanya berencana menggelar PPKM selama dua pekan ini. Pembatasan akan dilanjutkan jika kesadaran masyarakat soal protokol kesehatan belum berubah.

Hingga memasuki hari ke-10 sejak pertama kali  PPKM Jaw-Bali diterapkan pada 11 Januari 2021 lalu, angka kasus positif terus melonjak. PPKM tahap pertama akan berakhir 25 Januari 2021. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*