Kasus Covid-19 Terus Menanjak, PPKM Jawa Bali Diperpanjang Lagi 14 Hari

Kolase, data kasus terkonfirmasi covid-19 di Indonesia - ilustrasi virus covid (foto: covid19.go.id/net)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pemerintah berencana memperpanjang penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Pulau Jawa dan Pulau Bali selama dua pekan atau 14 hari lahi setelah masa pembatasan pertama selesai tanggal 25 januari 2021.

Wakil Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Syafrizal mengatakan rencana itu telah dibahas pada Selasa (19/1), kebijakan tersebut dilakukan menyusul penambahan kasus positif Covid-19 dengan signifikan. PPKM diharapkan bisa menekan lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia.

“Hasil Rapat Kabinet Terbatas kemarin sore, akan diperpanjang untuk 2 minggu ke depan setelah tanggal 25 Januari. Akan diperpanjang 2 minggu ke depan,” kata Syafrizal dalam acara Sosialisasi Surat Edaran Nomor 903/145/SJ yang digelar secara virtual oleh Kemendagri, Rabu (20/1).

Dia menyampaikan PPKM sementara diberlakukan untuk beberapa daerah di Jawa-Bali. Namun, daerah lain juga diminta tetap berupaya maksimal menekan laju kasus Covid-19.

Syafrizal lalu mengimbau kepada pemerintah daerah yang akan kembali menerapkan PPKM untuk bekerja keras. Ia berharap pemda bisa memperbaiki langkah penanganan pandemi yang dirasa masih kurang maksimal selama ini.

Baca juga: Kasus Corona di Jateng Melonjak, Penambahan Kapasitas Rumah Sakit Disiapkan

“Kepada daerah-daerah itu, sesuai Surat Edaran Mendagri, untuk melakukan hal-hal, perbaikan-perbaikan, improve di dalam penanganan kesehatan,” ucapnya.

Sebelumnya, Pemerintah Indonesia memberlakukan PPKM di Jawa Bali mulai 11 hingga 25 Januari 2021. Kebijakan diterapkan guna menekan lonjakan kasus Covid-19 pascalibur akhir tahun.

Meski PPKM sudah berjalan, laju penularan kasus Covid-19 tetap meningkat. Berdasarkan data Satuan Tugas Penanganan Covid-19 pada Rabu (20/1/2021) pukul 12.00 WIB, ada penambahan 12.568 kasus baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir.

Penambahan tersebut menyebabkan jumlah pasien yang terinfeksi Covid-19 di Indonesia kini mencapai 939.948 orang, terhitung sejak diumumkannya kasus perdana Covid-19 pada 2 Maret 2020.  Informasi tersebut disampaikan oleh Satgas Covid-19 melalui data yang diterima wartawan pada Rabu (20/1/2021) sore.

Data juga bisa diakses melalui laman Covid19.go.id. Pasien sembuh dan meninggal Pemerintah juga memperlihatkan bahwa ada penambahan pasien sembuh dari Covid-19 sebanyak 9.755 orang dalam sehari.

Mereka dinyatakan sembuh setelah mendapatkan hasil dua kali negatif dalam pemeriksaan laboratorium polymerase chain reaction (PCR). Dengan demikian, total pasien sembuh dari Covid-19 kini berjumlah 763.703 orang sejak awal pandemi.

Kendati demikian, jumlah pasien yang meninggal dunia akibat Covid-19 juga masih terus bertambah. Data juga menunjukkan ada penambahan 267 pasien Covid-19 yang tutup usia dalam 24 jam terakhir. Hingga saat ini, angka kematian Covid-19 di Indonesia saat ini berjumlah 26.857 orang. Dengan perubahan data tersebut, maka saat ini terdapat 149.388 kasus aktif Covid-19 di Tanah Air. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*