Parah! Sebuah Gedung Perkantoran di Distrik Keuangan Kota London Jadi Ladang Ganja

Kepolisian Inggris menemukan ganja di gedung dekat Bank of England (foto: complex.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, LONDON – Sebuah gedung perkantoran yang berada di distrik keuangan Kota London berubah menjadi ladang ganja. kebun ganja di tengah kota ini muncul saat gedung-gedung perkantoran dikosongkan karena karantina wilayah akibat pandemi Covid-19.

Kepolisian Inggris berhasil menemukan ladang ganja pertama tersebut. Polisi Kota London mengatakan ada 826 tanaman ganja yang di gedung dekat Bank of England. Polisi menuturkan ada laporan tentang aroma ganja yang kuat. Hal ini lah yang menjadi dasar polisi melakukan penggerebekan.

“Ini adalah pabrik ganja pertama di Kota, tidak diragukan lagi didirikan sebagai tanggapan terhadap lebih sedikit orang yang keluar selama pandemi yang mungkin telah memperhatikan aktivitas yang tidak biasa,” kata polisi dalam sebuah pernyataan dikutip dari Reuters, Kamis (21/1/2021).

Kota London, yang merupakan rumah bagi pasar asuransi komersial, bank, dan pengelola dana terbesar di dunia, sebagian besar telah ditinggalkan sejak Maret setelah sebagian besar karyawan diminta bekerja dari rumah, guna menekan angka penyebaran virus corona/ Covid-19.

Selama acara daring pada Rabu, Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan warga Inggris kerap membuat lelucon tentang apa yang telah dilakukan staf bank sentral. Dengan penemuan kebun ganja di dekat kantornya, kata dia, warga memiliki bahan tambahan untuk dijadikan lelucon.

Baca juga: Mutasi Covid-19, Belasan Negara di Eropa Timur Cegah Larangan Terbang Ke dan Dari Inggris

“Kami sekarang akan menjadi subjek lelucon tanpa akhir tentang ‘sekarang kami tahu apa yang sedang dilakukan Bank of England,'” katanya. “Saya yakin akan ada banyak lelucon lainnya. Di sekitar Bank of England sangat sepi,” ucap dia tentang penemuan kebun ganja ini.

Di ketahui, Inggris telah melakukan penguncian wilayah tahap ke tiga, meski demikian belum mampu meredam penyebaran Covid-19. Para peneliti memperingatkan bahwa saat ini prevalensi penyakit itu cukup tinggi dan tidak ada bukti penurunan kasus baru dalam sepuluh hari pertama lockdown itu diberlakukan.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menetapkan lockdown total ketiga pada 5 Januari lalu. Orang-orang dimbau untuk tinggal di rumah karena rumah sakit kewalahan. Itu juga memberikan waktu kepada pemerintah untuk meluncurkan vaksin Covid-19 kepada orang tua dan mereka yang dianggap berisiko tertinggi.

Hasilnya, selama periode 6-15 Januari, tingkat prevalensi penyakit masih sebesar 1,58 persen, tertinggi yang dicatat oleh REACT-1 sejak studi dimulai pada Mei 2020. Ini juga meningkat lebih dari 50 persen sejak diinformasikan terakhir pada pertengahan Desember.

Paul Elliott, seorang ahli epidemiologi dan kedokteran kesehatan masyarakat dan Direktur Program REACT, menjelaskan tingkat infeksi Covid-19 yang membandel mungkin disebabkan oleh varian virus yang lebih menular yang muncul akhir tahun lalu.

“Kami benar-benar harus melipatgandakan langkah-langkah kesehatan masyarakat, seperti kenakan masker, jaga jarak, dan cuci tangan Anda,” kata Elliott. “Akan ada tekanan terus menerus sampai kita bisa menurunkan prevalensinya,” seperti dilansir dari Tempo.co.

PemerintahInggris melaporkan rekor baru penambahan angka kematian Covid-19 pada Rabu, 19 Januari 2021. Dilaporkan, 1.820 orang meninggal dalam 28 hari. Berdasarkan data dari peta penularan global yang disusun Johns Hopkins University, Inggris secara keseluruhan telah melaporkan lebih dari 3,5 juta kasus positif Covid-19 dan lebih dari 93 ribu kematian. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*