Kasus Penyebaran Covid-19 Masih Tinggi, Solo Pikir Ulang Pembelajaran Tatap Muka

Ilustrasi | Foto: youtube KaryaLugas
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo mengambil kebijakan untuk tidak membuka pembelajaran tatap muka (PTM) di seluruh sekolah awal 2021 mendatang. Hal itu mengingat perkembangan kasus covid-19 di Kota Solo yang makin melonjak.

Rudy menilai, kebijakan yang dilontarkan Kemendikbud untuk memulai PTM awal tahun 2021 hanya akan berlaku sebagian saja. Karena untuk memulai PTM, pihak sekolah juga harus meminta izin dari orang tua siswa.

“Kalau menurut saya masih sebagian saja. Kan nanti masih harus izin ke orang tua siswa,” ujarnya, Kamis (3/12/2020).

Melihat perkembangan kasus covid-19 secara nasional, lanjut Rudy, dirinya belum berniat untuk memberlakukan PTM tersebut di seluruh sekolah.

“Termasuk juga perkembangan kasus covid-19 di Solo. Secara nasional penambahan kasusnya kan sampai 4000 an. Lebih baik menyelamatkan generasi bangsa dari penularan covid-19,” imbuhnya, dilansir dari Solopos.com.

Sebelumnya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim mengumumkan terkait diperbolehkannya kegiatan PTM dilaksanakan kembali awal tahun 2021.

Baca juga: Rekor Kasus Harian Covid-19 Tembus 8.369, Satgas Minta Pemda Tegas Bubarkan Kerumunan

Nadiem mengatakan, kebijakan tersebut berdasarkan keputusan bersama empat menteri, yakni Menteri Kesehatan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Agama, dan Menteri Dalam Negeri. Triawati Prihatsari

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengatakan tidak semua sekolah pada Januari 2021 melakukan kegiatan belajar mengajar secara tetap muka. Ini akan dilakukan secara bertahap sesuai dengan kesiapan protokol kesehatan masing-masing sekolah.

“Saya rasa-rasa belum bisa, tetap harus selektif. Ini bagian dari cara kita untuk berhati-hati,” ujar Ganjar setelah meninjau kesiapan sekolah tatap muka di SMK Negeri Jawa Tengah, Semarang, belum lama ini.

Dia mengaku telah mengevaluasi beberapa hal berdasarkan hasil pelaksanaan uji coba sekolah tatap mula pada SMA maupun SMK yang sudah dilakukan sebelumnya.

Ganjar menyebut ada lima sekolah asrama di Jateng yang saat ini masih melakukan uji coba yaitu SMKN Jateng Semarang, Pati, dan Purbalingga, serta SMK Pradita Dirgantara Boyolali, dan SMK Taruna Nusantara.

“Kita evaluasi untuk persiapan, nanti di bulan Januari kita bisa mengerti kalau tadi kita lihat secara SOP sudah bagus, fasilitas sudah bagus, nah sekarang kita harus mendisiplinkan,” ujarnya.

Saat berada di SMKN Jawa Tengah, Ganjar mengecek kesiapan standar operasional prosedur penerapan protokol kesehatan di sekolah tersebut dalam rangka persiapan pembelajaran tatap muka pada Januari 2021.

Hinggs kini Pemprov Jateng terus mencari solusi dan metodologi-metodologi terbaik untuk pelaksanaan sistem pembelajaran tatap muka di masa pandemi. Saat ini sudah ada 34 sekolah yang melakukan uji coba pembelajaran tatap muka dengan aturan yang ketat. Ke-34 sekolah tersebut terdiri atas 16 sekolah menengah atas (SMA) dan 18 sekolah menengah kejuruan (SMK) yang tersebar di 13 cabang Dinas Pendidikan di Jawa Tengah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*