Ditutup Karena Abaikan Protokol Kesehatan, Wisata Dusun Semilir Mulai Evaluasi Operasional

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Kabupaten Semarang menutup operasional objek wisata Dusun Semilir karena melanggar protokol kesehatan. Penutupan dilakukan untuk batas waktu yang belum ditentukan.

Terkait hal itu, pengelola obyek wisata tersebut melakukan evaluasi pelaksanaan protokol kesehatan, yakni dengan membagi jam kunjungan wisata menjadi dua sesi, mencontoh Candi Borobudur.

“Sebagai evaluasi setelah ditutup, kami membagi jam kunjungan wisata menjadi dua sesi, mencontoh pengelolaan wisata yang ada di Candi Borobudur,” papar Business Development Manager Dusun Semilir, Ajris Sufata, dalam jumpa pers di Dusun Semilir, Kecamatan Bawen, Kabupaten Semarang, Kamis (3/12/2020).

Dua sesi kunjungan wisata Dusun Semilir yakni pukul 09.00 hingga 11.30 pada sesi 1, serta 13.30 hingga 17.00 di sesi 2. Pada akhir pekan, sesi kunjungan wisata Dusun Semilir mulai pukul 08.00 hingga 11.30 di sesi 1.

“Setelah sesi terpenuhi maka gerbang otomatis ditutup agar tak ada pengunjung yang masuk ke tempat wisata,” jelasnya. Selain itu, pengelola juga menerapkan sistem penjualan tiket secara online. Hal itu dilakukan untuk mengurangi kerumunan massa.

“Kami saat ini bekerjasama dengan e-commerce terkait tiket secara online sehingga tidak ada kerumunan pengunjung yang mengantre tiket,” jelasnya.

Selain pembatasan pengunjung, evaluasi juga dilakukan terkait kemacetan yang seringkali terjadi di Dusun Semilir. Yakni menaikkan harga tiket hingga 250 persen dari harga normal apabila ada penumpukan pengunjung di depan gerbang masuk tempat wisata tiap sesi kunjungan selesai.

“Kami juga menaikkan harga tiket sebanyak 180 hingga 250 persen dari harga normal apabila ada penumpukan pengunjung di depan gerbang masuk,” jelas Ajris.

Baca juga: Jokowi Instruksikan Satgas dan Kepala Daerah Tegas Terapkan Protokol Kesehatan

Pengelola Dusun Semilir saat ini juga terus berkoordinasi dengan Pemkab Semarang. Hal tersebut agar Dusun Semilir nantinya dapat dibuka lagi untuk masyarakat.

“Saat ini kami terus melakukan koordinasi ke Pemkab Semarang. Kami berharap nantinya pengajuan Dusun Semilir beroperasi kembali dapat dikabulkan dan kegiatan berjalan kembali secara normal,” jelasnya, seperti dilansir dari Detik.com.

Seperti diketahui, Wisata Dusun Semilir, di Bawen, Kabupaten Semarang ditutup, Minggu (29/11) sore. Penutupan dilakukan tim penegakan perda pencegahan dan penanganan COVID-19 Kabupaten Semarang karena tempat wisata tersebut dinilai abai terhadap protokol kesehatan.

“Mulai kemarin Minggu kami menutup wisata Dusun Semilir karena dinilai mengabaikan protokol kesehatan, yakni adanya tingkat kerumunan yang tinggi di sana,” jelas Kepala Satpol PP Kabupaten Semarang, Tajudin Noor, belum lama ini.

Menurut Tajudin, penutupan tempat wisata Dusun Semilir dilakukan hingga tenggat waktu yang tidak ditentukan. Pembukaan kembali tempat wisata tersebut menunggu evaluasi yang dilakukan Pemkab Semarang.

“Pembukaan kembali menunggu hasil evaluasi Forkopimda bersama pihak pengelola wisata Dusun Semilir,” kata Tajudin.

Tajudin mengatakan sebelum melakukan penutupan di tempat wisata tersebut, teguran lisan dan tulisan sudah dilakukan. Teguran itu terkait adanya kerumunan wisatawan yang berada di Wisata Dusun Semilir setiap akhir pekan.

Pj Sekda Kabupaten Semarang, Valeanto Soekendro, mengatakan penutupan Dusun Semilir dilakukan agar pengelola memperbaiki penerapan protokol kesehatan di tempat wisata tersebut. Termasuk, pembatasan pengunjung yang datang.

“Kami pernah memberi tahu pengelola Dusun Semilir terkait pengaplikasian protokol kesehatan. Penutupan wisata tersebut merupakan bagian dari teguran,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*