UMS Dirikan Museum Peradaban Islam Asia Tenggara

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) akan mendirikan Museum Peradaban Islam Asia Tenggara di gedung edutorium yang hampir selesai proses pembangunannya. Museum tersebut akan berisi beberapa barang peninggalan sejarah, di antaranya buku, pakaian adat, dan budaya yang ditetapkan masing-masing negara.

“Saya ingin ke depan gedung ini dikunjungi orang terus-menerus termasuk mancanegara karena ada museum,” kata Rektor UMS Sofyan Anif di Solo, dilansir dari Antaraa, Sabtu (24/10).

Nantinya setelah proses pembangunan edutorium tersebut selesai, pihaknya akan segera membentuk tim dalam pendirian museum ini.

“Kami juga akan melibatkan beberapa ahli dari UGM (Universitas Gadjah Mada) karena beberapa profesor dari universitas tersebut pernah terlibat pada proyek membangun museum Islam terbesar di dunia yang terletak di Timur Tengah,” katanya.

Ia mengatakan nantinya museum tersebut akan berisi beberapa barang peninggalan sejarah, di antaranya buku, pakaian adat, dan budaya yang ditetapkan masing-masing negara.

“Indonesia dulunya banyak memiliki kerajaan Islam dan memiliki identitas budaya masing-masing. Tidak hanya tari tetapi juga pakaian dan tulisan. Ini nanti akan ada di museum tersebut,” katanya.

Ia mengatakan untuk tulisan-tulisan mengenai peradaban Islam di Indonesia sendiri, justru saat ini banyak disimpan di Belanda.

“Termasuk sejarah berdirinya Muhammadiyah, tentu ini akan kami bawa ke museum,” katanya.

Sebelumnya, arsitektur edutorium sekaligus Dosen Arsitek UMS Muhammad Siyam Priyono Nugroho mengatakan saat ini progres pembangunan sudah hampir selesai.

“Kami berharap di akhir bulan ini sudah diserahterimakan karena ada beberapa agenda yang sudah menunggu,” katanya.

Baca juga: Keren, Mahasiswa UMS Ciptakan Robot ‘SuryaMu’ Perawat Pasien Covid-19

Ia mengatakan nantinya gedung tersebut bersifat multifungsi karena bisa digunakan untuk beberapa pelaksanaan acara yang berbeda, yaitu pertemuan, perayaan, pameran, ruang seni, dan gedung olahraga.

“Lima fungsi ini bisa dilakukan di sini, bahkan kalau melihat kapasitasnya maka edutorium ini menjadi salah satu gedung pertemuan terbesar di Indonesia,” katanya.

Seperti diketahui, pembangunan gedung edutorium senilai Rp284 miliar ini terus dikebut menyusul sejumlah agenda besar yang akan dilaksanakan di lokasi tersebut.

“Saat ini progres sudah 93 persen, kami berharap di akhir bulan ini sudah diserahterimakan karena ada beberapa agenda yang sudah menunggu,” kata Muhammad Siyam.

Ia mengatakan beberapa agenda besar tersebut di antaranya upacara hari jadi UMS 24 Oktober dan Milad ke-108 Muhammadiyah pada 18 November.

Menurut dia, gedung edutorium berlantai dua dengan luas 5.600 m2 tersebut bisa menampung 10.000 orang.

“Tetapi itu jika tanpa penerapan jaga jarak, tetapi kan nanti kalau untuk acara (selama masih pandemi COVID-19) pasti akan ada banyak penyesuaian. Termasuk akan ada penambahan fasilitas sesuai protokol kesehatan,” katanya.

Sebetulnya, kata dia, target awal pembangunan gedung bisa selesai sebelum Juni 2020 agar bisa segera digunakan untuk pelaksanaan Muktamar ke-48 Muhammadiyah pada pertengahan tahun tersebut.

“Tetapi untuk muktamar akhirnya diundur menjadi tahun 2022, kalau memang kondisi sudah lebih baik maka akan dilaksanakan pada tahun 2021,” katanya.

Ia menjelaskan bahwa gedung tersebut bersifat multifungsi karena bisa digunakan untuk beberapa pelaksanaan acara yang berbeda yaitu pertemuan, perayaan, pameran, ruang seni, dan gedung olahraga.

“Lima fungsi ini bisa dilakukan di sini, bahkan kalau melihat kapasitasnya maka edutorium ini menjadi salah satu gedung pertemuan terbesar di Indonesia,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*