Puluhan Ribu Demonstran Kepung Gedung PM, Thailand Umumkan Keadaan Darurat

Para pengunjuk rasa berbaris menuju Gedung Pemerintah dan kantor Perdana Menteri selama unjuk rasa di Bangkok | Foto: bloomberg.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANGKOK – Gelombang unjuk rasa menuntut Perdana Menteri Thailand mundur makin menguat. Pemerintah setempat mengumumkan keadaan darurat di ibu kota Bangkok setelah puluhan ribu pengunjuk rasa antipemerintah mengepung kantor perdana menteri, Rabu (14/10).

Para demonstran  menuntut demokrasi yang lebih besar dan kekuasaan yang lebih sedikit untuk monarki.

Keadaan darurat tersebut melarang pertemuan lima orang atau lebih dan memungkinkan penangkapan siapa pun yang melanggar aturan, segera berlaku, menurut pemberitahuan di Royal Gazette yang dikutip oleh Bloomberg.

Ribuan pengunjuk rasa yang sebagian besar dipimpin oleh mahasiswa berbaris ke Gedung Pemerintah, kantor Perdana Menteri Prayuth Chan-Ocha pada hari Rabu (14/10/2020) dalam serangkaian demonstrasi antipemerintah yang dimulai pada awal Juli.

Para pengunjuk rasa menyerukan pengunduran diri Prayuth, mantan panglima militer yang melancarkan kudeta pada 2014, dan melakukan penulisan ulang konstitusi oleh panel yang ditunjuk militer sehingga dia tetap bisa mengikuti pemilihan tahun lalu.

Demonstran juga ingin mengekang monarki, seperti melarang raja mendukung kudeta dan mencabut undang-undang yang mengkriminalisasi penghinaan terhadap Raja Maha Vajiralongkorn dan anggota atas keluarga kerajaan.

Baca juga: Pariwisata Thailand Baru Dibuka Total Setelah Vaksinasi Covid-19

Dikutip dari Channel News Asia, massa mulai berkumpul sekitar pukul 8 pagi dan melanjutkan protes yang semula direncanakan pada pukul 2 siang.

“Sumber melaporkan bahwa ada kelompok yang mencoba menguasai area dan perimeter; sebelum waktu berkumpul sebelumnya [14.00] untuk menghalangi demonstrasi Partai Rakyat,” demikian pernyataan yang dikeluarkan para demonstran.

Seperti diketahui, para pemimpin mahasiswa di Thailand terus berusaha meningkatkan tekanan mereka untuk menuntut konstitusi baru dan menggulingkan Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha. Aksi protes di Thailand sudah berlangsung selama berbulan-bulan.

Selama tiga bulan terakhir, aktivis anti-pemerintah juga melanggar tabu dengan menyerukan reformasi terhadap monarki. Para pengunjuk rasa mengatakan mereka berencana untuk berkumpul pada Rabu di Monumen Demokrasi Bangkok sebelum pindah ke Rumah Dinas Perdana Mentei Thailand dan akan berkemah di sana semalaman.

Wakil Perdana Menteri Thailand Prawit Wongsuwan mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak memprediksi adanya jumlah pengunjuk rasa dalam jumlah besar dalam aksi pada Rabu. “Kami siap dan tidak khawatir. Saya pikir, kami bisa mengatasinya,” kata Prawit pada Senin (12/10/2020) sebagaimana dilansir dari Reuters.

Para pemimpin protes, yang berorganisasi di bawah panji baru bernama Gerakan Rakyat, mengatakan fokus mereka adalah perubahan konstitusi di hadapan parlemen yang duduk pada 1 November 2019 “Kami juga ingin mengusir Prayuth,” kata Panusaya Sithijirawattanakul, salah satu pemimpin protes.

Panusaya menambahkan bahwa dia mengharapkan lebih banyak orang yang berpartisipasi daripada pada protes bulan lalu di Bangkok. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*