Daya Tarik Investasi Jawa Tengah Mampu Saingi Vietnam

Duta Besar Indonesia untuk Republik Sosialis Vietnam, Ibnu Hadi, pada diskusi “Kisah Sukses Vietnam Tangani Covid-19” yang digelar Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Daya tarik investasi Jawa Tengah mampu menyaingi daya tarik Vietnam. Faktornya bukan saja upah minimum regional (UMR) Jateng yang setara dengan upah pekerja di Vietnam, tapi juga karena tingkat ketrampilan serta infrastrukturnya yang sudah cukup memadai.

Hal itu dikatakan Duta Besar Indonesia untuk Republik Sosialis Vietnam, Ibnu Hadi, pada diskusi “Kisah Sukses Vietnam Tangani Covid-19” yang digelar Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI), pada Sabtu (20/6/2020). Menurut Ibnu Hadi yang bertugas di Vietnam sejak 15 Desember 2015 ini, Jawa Tengah memiliki daya tarik bagi investor asing di samping upahnya kompetitif, juga karena infrastrukturnya sudah cukup baik. Pembangunan jalan tol, Bandara dan Pelabuhan yang ada membuat infrastruktur Jateng bersinar.

Menurut dia, kalau proses perijinan jelas, transparan dan cepat, tentu akan menjadi tambahan daya tarik yang sudah ada. Proses perjinan juga  menjadi faktor yang penting karena investor butuh kejelasan dan kecepatan dalam berinvestasi. Kalau terlalu lama prosesnya, bisa jadi peluang bisnisnya sudah berubah, sehingga investasi tidak menarik lagi. “Kalau persoalan perijinannya transparan dan cepat, pasti akan menambah daya tarik Jateng,” katanya.

Hal yang berkait dengan perijinan, kata dia, di antaranya adalah proses penyediaan lahan yang beberapa daerah menerapkan aturan yang berbeda. Untuk Jawa tengah dengan tersedianya beberapa kawasan industri di Kendal, Solo Raya, juga di Brebes, Batang dan Jepara, masalah lahan sedikit teratasi. Namun untuk harga tanah di kawasan industri di Jateng dianggap masih kurang bersaing dibanding Vietnam.

Secara gamblang Ibnu Hadi mengungkapkan keunggulan komparatif yang dimiliki Indonesia terlihat berat jika dibandingkan dengan Vietnam, khususnya menyangkut biaya logistik. Apalagi untuk perusahaan-perusahaan Tiongkok yang akan melakukan relokasi, Vietnam pasti menjadi pilihan pertama melihat biaya logistik. Dia membeberkan daftar perusahaan multinasional yang semua membuka pabrik di Tiongkok, termasuk Google dan Microsoft, yang kini berpindah ke Vietnam.

Baca juga: Berhasil Tangani Pandemi Covid-19, Posisi Partai Penguasa Korsel Menguat

“Memang Indonesia memiliki kelebihan lain yakni pasar domestiknya cukup besar. Kalau Vietnam pasar domestiknya sebanyak 84 juta jiwa, negara kita potensi pasar domestiknya sudah di angka 270 juta. Ini menjadi salah satu pertimbangan bagi investor,” ungkap alumni Universitas Indonesia yang masuk di Kementerian Luar Negeri tahun 1987 ini.

Secara umum daya tarik investasi dipengaruhi oleh 5 faktor, yaitu risiko, waktu, perubahan suku bunga, kondisi negara serta sumber daya alam dan manusianya. Namun dalam perkembangannya, faktor yang berpengaruh makin beragam dan banyak. Kepercayaan kepada pemerintah, termasuk  stabilitas sosial politik dan stabilitas ekonomi makronya pun kini menjadi bahan pertimbangan.

Karena itulah, jika Jawa Tengah ingin meningkatkan daya tariknya dan bisa bersaing dengan Vietnam, persoalan ketenagakerjaan harus diperbaiki dan dijaga. Pengusaha tidak suka dengan tenaga kerja yang bermasalah sehingga sedikit-sedikit aksi demo dan protes. Ibnu juga mengungkapkan ketenangan berusaha di Vietnam menarik karena media di negeri sosialis ini jarang sekali menyiarkan berita-berita negatif.

Tentang keberhasilan Vietnam menangani Covid-19 setidaknya karena ada 6 faktor, yaitu kecepatannya dalam merespons, kepemimpinan pemerintah yang kuat, komunikasi yang terpercaya dan komprehensif, kemampuan melakukan investigasi dalam menangani kasus, ketegasan dalam penerapan karantina dan isolasi serta penerapan pembatasan sosial yang efektif.

Karena kuatnya faktor-faktor tersebut, di Vietnam korban meninggal akibat Covid-19 di angka nol, alias tidak ada orban meninggal. Padahal Vietnam tidak menerapkan lockdown maupun PSBB. “Bisa saya sampaikan di sini, sekarang Vietnam sudah bersiap membuka penerbangan internasional lagi karena pariwisata menjadi tumpuan ekonominya. Selain itu, Vietnam juga sudah menyiapkan eksor beras ke berbagai negara karena melihat harga jual beras sedang bagus,” tukasnya. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*