DPRD Jateng Setujui Penambahan Anggaran Sektor Pertanian dan Perikanan Pada KUPA PPAS 2020

Ketua DPRD Jateng Bambang Kusriyanto dan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo didampingi Ferry Wawan Cahyono dan Quatly Abdulkadir Alkatiri saat menandatangani nota kesepakatan KUPA-PPAS 2020 dalam rapat paripurna, di Gedung Berlian Semarang, Senin (31/8/2020) | Foto: dprd.jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jateng menyetujui penambahan anggaran pada sejumlah sektor yang diusulkan dalam Kebijakan Umum Perubahan APBD (KUPA) dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) Perubahan Tahun Anggaran 2020. Di antaranya untuk pengembangan petani dan nelayan masing-masing dianggarkan Rp 5 miliar.

Dalam rapat paripurna pada Senin (31/8/2020) dengan agenda penandatangan nota kesepakatan KUPA dan PPAS Perubahan Tahun Anggaran 2020, Ketua DPRD Provinsi Jateng Bambang Kusriyanto menyetujui dengan beberapa rekomendasi.

Politisi PDIP itu meminta Pemprov Jateng gencar melakukan sosialisasi dan upaya penegakan hukum untuk memutus penyebaran Covid-19, melakukan recovery ekonomi, dan membuat program yang dapat meningkatkan program pertumbuhan ekonomi.

“Termasuk, penambahan anggaran untuk Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan. Kami memberikan rekomendasi agar anggaran digunakan untuk program pengadaan pakan ternak,” katanya, didampingi Wakil Ketua DPRD dari Fraksi Golkar Ferry Wawan Cahyono dan dari Fraksi PKS Quatly Abdulkadir Alkatiri.

Secara rinci, penambahan anggaran dilakukan pada Dinas Pertanian dan Perkebunan sebesar Rp5 miliar, Dinas Kelautan dan Perikanan Rp5 miliar, dan  Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan sebesar Rp850 juta. Selain itu, ada satu lagi lembaga yang mendapat penambahan dana Rp 3,5 miliar yakni Satpol PP.

Sekretaris DPRD (Sekwan) Provinsi Jateng Urip Sihabudin membacakan Rekomendasi Badan Anggaran (Banggar) menyatakan pemerintah perlu melakukan optimalisasi penagihan piutang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah pada APBD Perubahan Tahun Anggaran 2020.

Baca juga: Bantu Siswa Belajar Daring, Bambang Kribo Ajak Legislator Sediakan Wifi Gratis Di Kantor Parpol
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menjelaskan penggunaan anggaran tambahan dalam KUPA PPAS 2020 dalam rapat Paripurna di Gedung Berlian Semarang, Senin (31/8)

Selain itu, lanjutnya pemerintah juga diharapkan fokus pada penanganan Covid-19 dengan kegiatan sosialisasi penegakan hukum kesehatan Covid-19.

“Kemudian, secara ekonomi perlu penguatan daya beli masyarakat dan pembentukan lumbung pangan keluarga serta program-program yang dapat meningkatkan pertumbuhan perekonomian perlu difokuskan lebih lanjut,” kata sekwan.

Gubernur Ganjar Pranowo berharap dengan penambahan anggaran itu, para petani, peternak, dan nelayan bisa dibantu saat menghadapi kondisi perekonomian saat ini yang terdampak pandemi covid-19.

“Sama satu lagi Satpol PP. Karena, dalam sebulan lebih ini, kita melakukan penegakan hukum, maka dukungan DPRD terhadap kondisi Jateng dengan perubahan ini mudah-mudahan bisa optimal. Sehingga, program-program yang telah disusun bisa dilaksanakan,” kata Gubernur dalam sambutannya.

Untuk peternak, ia mengatakan akan menggunakan tambahan anggaran itu untuk pemenuhan pakan ternak. Sementara di sektor pertanian, akan digunakan untuk pengadaan bibit. Karena mendekati kemarau, maka program itu akan digencarkan. Diharapkan pula, anggaran itu bisa digunakan untuk pupuk tapi hal itu masih menunggu pembahasan selanjutnya.

Untuk sektor kelautan dan perikanan, Ganjar akan mengoptimalkan tambahan anggaran itu untuk membantu bahan bakar para nelayan. Solar bagi nelayan akan dioptimalkan menggunakan anggaran itu. “Sehingga, para nelayan punya satu komponen dalam usahanya itu, dibantu oleh negara,” pungkasnya.

Secara ringkas, KUA – PPAS Perubahan APBD Provinsi Jateng Tahun Anggaran 2020 yakni Pendapatan Daerah sebesar Rp 26,013 triliun; Belanja Daerah Rp 27,132 triliun; dan Defisit (Rp 1,119 triliun). Kemudian, Pembiayaan Daerah sebesar Rp 1,119 triliun dan Pembiayaan Netto Rp 1,119 triliun. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*