Pakar Agribisnis: Pemerintah Harus Batasi Impor Bawang Putih

Pakar agribisnis yang juga pengajar di Fakultas Pertanian dan Bisnis (FPB) UKSW Salatiga, Dr Maria
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemerintah perlu melakukan pembatasan dan mengatur impor bawang putih agar tercipta kestabilan harga dan pasok ke pasar tercukupi. Kebijakan relaksasi dengan melepas sepenuhnya pelaksanaan impor ke swasta dinilai bakal merugikan petani, konsumen dan juga pemerintah.

Pakar agribisnis yang juga pengajar di Fakultas Pertanian dan Bisnis (FPB) UKSW Salatiga, Dr Maria, berpendapat kontrol pemerintah terhadap komoditas bawang putih tetap diperlukan. “Harus ada pembatasan supaya petani tak dirugikan. Kontrol dari pemerintah tetap diperlukan,” kata Maria kepada wartawan, Kamis (10/9/2020).

Menurut dia, komoditas bawang putih memang rentan fluktuasi karena produksi nasional tidak seimbang dengan kebutuhan. Saat ini budidaya bawang putih bukan hanya untuk kebutuhan konsumsi, tapi juga untuk pembibitan, sehingga tidak semua hasil bisa dikonsumsi. Karena itu, mendongkrak produksi dalam negeri dan mengatur impor harus dilakukan.

Hal lain yang membuat komoditas bawang putih menjadi rentan fluktuasi adalah kenyataan biaya produksi dalam negeri masioh tinggi, sementara harga bawang putih impor sangat rendah. Maria menyebut bawang putih impor dari China posisi sebelum Covid-19, harga hanya sekitar Rp 15 ribu per kilogram. Kalau impor direlaksasi, petani bawang putih bakal babak belur, sehingga program swasembada yang ditargetkan bisa dicapai pada 2024 akan sulit terwujud.

Doktor ekonomi pertanian dari Universitas Gajah Mada ini mengakui terbuka peluang mengembangkan budidaya bawang putih di Indonesia mengingat areal pertanian kita masih cukup luas. Tanaman ini memerlukan suhu sekitar antara 15 sampai 20 derajat celcius yang biasanya berada di kawasan dengan ketinggian antara 1.000 meter hingga 1.500 meter diatas permukaan laut (dpl). Di Jawa Tengah bawang putih banyak dibudidayakan di Kabupaten Batang, Kabupaten Semarang, Kabupaten Magelang, Temanggung, Wonosobo, Karanganyar dan Kabupaten Tegal.

Selama ini budidaya bawang putih banyak terkonsentrasi di dataran tinggi pulau Jawa, khususnya Jateng, Jabar dan Jatim. Namun dengan adanya target swasembada, selain mengembangkan produksi untuk konsumsi dan untuk bibit, pemerintah juga mendorong budidaya bawang putih di pulau Sumatera dengan memberikan bantuan bibit kepada petani.

Baca juga: Temui Dua Pabrik Rokok, Ganjar Pastikan Tembakau Petani Temanggung Dibeli Layak

Dia mengakui produktivitas pertanian bawang putih kita memang masih rendah, ada yang hasilnya masih di bawah 5 ton per hektar, meski ada yang bisa mencapai 17 ton per hektar di lahan yang dikelola secara intensif. Karena itu, banyak yang memilih jalan pintas impor sebagai solusi memenuhi kebutuhan bawang putih nasional. “Kalau mau dikembangkan, ya impor harus dibatasi, termasuk diatur batas bawah dan batas atas harganya untuk melindungi konsumen,” tegas Maria yang mengampu mata kuliah Ekonomi Sumberdaya Pertanian ini.

Sebagaimana diketahui, di tengah program swasembada bawang putih yang digaungkan pemerintah melalui Kementerian Pertanian Kementerian, di sisi lain Kementerian Perdagangan membuat kebijakan relaksasi impor bawang putih. Melalui Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 27 Tahun 2020 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 44 Tahun 2019, tentang Ketentuan Impor Produk Hortikultura, pemerintah membuka kran impor bawang putih untuk mengendalikan harga yang sempat melejit sampai Rp 45 ribu per kg.

Beleid yang diterbitkan pada 18 Maret 2020 dan berlaku sampai 31 Mei 2020 membolehkan impor bawang putih tidak memerlukan Persetujuan Impor (PI) dan Laporan Surveyor, hanya perlu Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH) dari Kementan. Sekretaris Jenderal Kemendag, Oke Nurwan, mengatakan tidak ada perpanjangan untuk kebijakan relaksasi impor untuk bawang putih dan bawang bombay.

Terpisah, Direktur Perbenihan Hortikultura Direktorat Jenderal Hortikulturan Kementan, Ir Sukarman, sewaktu berada di Batang Jawa Tengah memastikan ada target swasembada bawang putih dalam jangka empat tahun ke depan. Dia mengungkapkan masih ada selisih yang besar antara produksi dengan kebutuhan nasional. “Untuk itu kita genjot dengan program perluasan areal tanam,” kata Sukarman, sewaktu panen bawang putih di Dukuh Sigemplong Desa Pranten Kecamatan Bawang, belum lama ini.

Dia menyebutkan, produksi nasional harus digenjot setidaknya sampai lima kali lipat dari yang ada sekarang agar swasembada bisa terwujud. Langkah yang dilakukan Kementan, selain mendorong produktivitas per hektarnya dengan memberikan bibit yang berkualitas, juga mengembangkan areal tanaman ke luar Jawa khususnya Sumatera. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*