Karyawan Rumah Makan Kepala Manyung Bu Fat Positif Covid-19, Tulari 18 Orang

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sebuah rumah makan terkenal bermenu khas kepala ikan manyung di Kota Semarang, Jawa Tengah, menjadi klaster baru penyebaran COVID-19 setelah belasan orang yang terdiri atas pegawai dan orang dekatnya dinyatakan positif.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang Abdul Hakam di Semarang, Jumat, membenarkan keberadaan klaster rumah makan Kepala Manyung Bu Fat yang berlokasi di Kelurahan Kerobokan, Kota Semarang itu.

Menurut dia, klaster tersebut bermula dari salah satu pekerja rumah makan yang dinyatakan positif dan dirawat di rumah sakit. “Dari penelusuran kemudian ketemu yang lain,” katanya, dilansir dari Antara.

Ia menuturkan tes usap dilakukan terhadap 20 hingga 25 orang, termasuk karyawan serta keluarganya. Sedangkan para pembeli di rumah makan tersebut pada 14 hari terakhir ini diharapkan untuk memeriksakan diri ke puskesmas.

“Pembeli dalam kurun waktu 14 hari yang pernah ke warung tersebut bisa memeriksakan diri ke Puskesmas untuk swab. Mengingat warung tersebut dekat dengan akses ke bandara dan cukup laris karena terkenal,” terangnya.

Baca juga: Usai Berkunjung ke Semarang, Relawan Vaksin Positif Corona

Sementara itu, Lurah Kerobokan Sarno memperoleh informasi tedapat 18 orang yang dinyatakan positif pada klaster tersebut. “Semua sudah ditarik ke tempat karantina di rumah dinas wali kota. Kondisinya baik,” katanya.

Ia menjelaskan warung tersebut sudah ditutup sementara dan disinfeksi, begitu juga di wilayah kelurahannya juga rutin dilakukan penyemprotan disinfektan.

“Penyemprotan ini untuk pencegahan karena di Krobokan meningkat. Perlu diadakan minimal sehari dua kali. Kita ada sistem Jogo Tonggo dan Kampung Candi Hebat,” tegasnya.

Sarno juga menjelaskan soal kondisi warung tersebut memang sudah ada tempat cuci tangan namun belum ada yang mengarahkan. Bahkan tempat duduk terkadang tidak jaga jarak.

“Di warung Bu Fat sudah dilakukan (protokol kesehatan) tapi belum sempurna, belum ada petugas dan belum menunjukkan tempat duduk yang berjarak,” ujarnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*