Usai Berkunjung ke Semarang, Relawan Vaksin Positif Corona

Ilustrasi | Foto: kompas.com/bisnis.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BANDUNG – Seorang relawan uji coba vaksin corona dilaporkan terinfeksi virus corona Covid-19 setelah pulang dari Semarang, Jawa Tengah. Hal ini terungkap dari hasil swab yang dilakukan. Yang bersangkutan merupakan satu dari 450 subjek penelitian uji klinis vaksin Corona China di Bandung.

Ketua Tim Riset Uji Klinis Vaksin Covid-19 Prof Kusnandi Rusmil mengkonfirmasi hal ini. Ia menyebut relawan tersebut tak terpapar Covid-19 dari vaksin pertama yang disuntikkan.

“Jadi dia sudah disuntik, suntik pertama kali. Kemudian pergi ke Semarang, pas pulang dicek lagi swab-nya positif,” ujar Kusnandi Rusmil, seperti dikutip dari detik.com Kamis (10/9/2020).

Menurut Kusnandi, terpaparnya seorang relawan bukan berasal dari vaksin. Sebab, vaksin Sinovac yang sedang diteliti saat ini adalah vaksin yang sudah dimatikan.

“Yang disuntik kan vaksin yang mati. Kalau PCR (reaktif) karena virus yang hidup. Dia (relawan) ada kontak ke Semarang,” ungkapnya.

Berdasarkan prosedur yang diberikan kepada para relawan, mereka tak boleh keluar kota dan menjaga kondisi tubuh dan imunitas. Jika relawan akan bepergian keluar kota terutama zona merah, maka mereka harus melaporkan kepada tim pengawas.

Meski terinfeksi Covid-19, relawan tersebut tak dikeluarkan (drop out) dari uji klinis yang dilakukan. Akan tetapi, pihaknya akan memberikan jadwal penyuntikan ulang setelah kondisi fisik relawan tersebut sehat kembali.

Baca juga: Relawan Alami Sakit Tulang Serius, Uji Coba Akhir Vaksin AstraZeneca Dihentikan

“Kalau di penelitian memang kalau yang positif di awal (sebelum penyuntikan) enggak boleh ikut. Tapi kalau dia positif karena pergi dari mana-mana itu akan kita suntik ulang, tapi dengan pemantauan,” ucapnya.

Kusnandi Rusmil menambahkan sejauh umum sudah ada 450 orang yang telah mendapatkan suntikan vaksin Sinovac. 200 relawan mendapatkan suntikan kedua, dan sisanya 250 baru menjalani penyuntikan pertama.

“Sampai sekarang belum ada yang masuk ke rumah sakit karena sakit, semuanya biasa saja. Keluhannya demam sedikit, nyeri yang dalam dua hari hilang,” katanya.

Dilansir darai CNNIndonesia, sebelumnya, Tenaga laboratorium tim riset FK Unpad Sunaryati Sudigdoadi menjelaskan, relawan yang selesai disuntik untuk kedua kali (V2) atau 14 hari berikutnya, diminta kembali datang untuk vaksinasi yang kedua. Setelah itu, subjek dipantau oleh tim.

“Selama enam bulan dipantau subjek kalau ada gejala-gejala seperti Covid, ada batuk demam dan segala itu, segera melaporkan karena kita akan menindaklanjuti,” katanya, belum lama ini.

Namun demikian, dia menuturkan, bisa jadi gejala yang timbul bukan karena Covid-19. Untuk memastikan hal itu, subjek akan menjalani tes swab di Puskesmas.

“Untuk memastikan kalau misalnya hasil PCR negatif karena gejala flu biasa tidak apa-apa, subjek terus lanjut. Kalau positif di tengah jalan, mereka harus dilayani oleh petugas kesehatan apakah itu nanti pengobatan Puskesmas lokal kalau gejala ringan tidak perlu dirawat, kalau sampai berat harus dimasukkan ke rumah sakit. Itu juga prosesnya tetap lanjut,” kata wanita yang akrab disapa Titi ini.

Seluruh relawan uji klinis vaksin mendapatkan asuransi kesehatan. Sehingga, jika dalam masa percobaan subjek penelitian mengalami sakit, biaya perawatan akan ditanggung. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*