Jumlah Kasus Baru Di Atas 3.000 Per Hari, Pemerintah Akui Belum Bisa Tekan Penularan Covid-19

Ilustrasi | Foto: cnnindonesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Penambahan kasus baru Covid-19 di Indonesia dalam tiga hari terakhir mencatatkan angka di atas 3.000 per hari. Juru bicara sekaligus Ketua Dewan Pakar Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengakui bahwa pemerintah belum bisa menekan dan mencegah penularan virus secara konsisten.

Hal ini terlihat dari angka peningkatan kasus yang signifikan dalam beberapa pekan terakhir. Khususnya dalam tiga hari terakhir, yakni pada 2 September terjadi penambahan kasus sebanyak 3.075 kasus, hari berikutnya bertambah tinggi yakni 3.622, sementara pada 4 September bertambah 3.269 kasus dalam sehari.

“Sekarang terjadi kondisi yang mengkhawatirkan. Apa artinya ini semuanya? Artinya, kita sebenarnya belum berhasil menekan dan mencegah penularan secara konsisten secara nasional,” ujar Wiku dalam konferensi pers virtual, Kamis, 3 September 2020.

Menurut Wiku, upaya menekan dan mencegah penularan Covid-19 ini adalah pekerjaan rumah bersama seluruh elemen. “Ini tugas kita semua. Tidak hanya pemerintah, tapi juga masyarakat agar patuh dan disiplin menjalankan protokol kesehatan,” tuturnya.

Baca juga: Tembus 3.000 Kasus Perhari, Jubir Satgas Covid-19: Perilaku Masyarakat Lebih Efektif Ketimbang Vaksin

Diketahui pemerintah kembali melaporkan jumlah kasus positif Covid-19 di Tanah Air. Tercatat kasus positif virus corona (Covid-19) hingga 4 September 2020 bertambah 3.269 kasus. Sehingga akumulasi sebanyak 187.537 orang.

Jumlah ini merupakan hasil tracing melalui pemeriksaan sebanyak 36.268 spesimen yang dilakukan dengan metode real time polymerase chain reaction (PCR) dan tes cepat molekuler (TCM).

Anggota tim pakar Satgas Covid-19, Dewi Nur Aisyah sebelumnya mengatakan bahwa selama tiga bulan terakhir ini angka positivity rate Covid-19 di Indonesia semakin meningkat dan masih jauh di bawah standar WHO.

Per Agustus 2020 positivity rate Covid-19 di Indonesia ada 15,43 persen. Sementara standar aman WHO adalah 5 persen. “Jadi, positivity rate kita tiga kali lipat dari WHO. Masih jauh dari standar aman,” ujar Dewi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*