Buntut Konser Dangdutan Wakil Ketua DPRD, Kapolsek Tegal Selatan Dicopot

Kolase ilustrasi polisi - acara dangdutan di lapangan Tegal Selatan, Kota Tegal | Foto: net/panturapost.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, TEGAL – Kapolsek Tegal Selatan Kompol Joeharno resmi dicopot dari jabatannya, sebagai konsekuensi konser dangdut yang digelar Wakil Ketua DPRD Tegal Wasmad Edi Susilo di Lapangan Tegal Selatan, Kota Tegal, Rabu (23/9).

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu, menyatakan saat ini Joeharno telah dinonaktifkan dari jabatannya untuk menjalani proses pemeriksaan internal. “Kapolsek sudah diserahterimakan dan Kapolseknya diperiksa oleh Propam,” ujar Argo.

Argo mengatakan Polri juga tengah melakukan pendalaman berdasarkan LP bernomor LP/A/91/IX/2020/Jateng/Res Tegal Kota tertanggal 25 September 2020 atas dugaan pelanggaran Pasal 93 Undang-Undang No 6/2018 Tentang Kekarantinaan Kesehatan dan Pasal 216 KUHP.

Hal tersebut disebabkan penyelenggaraan acara dangdut yang menimbulkan kerumunan massa sehingga dimungkinkan menimbulkan percepatan penyebaran COVID-19 atau klaster baru penularan.

Selain itu, kata Argo, beberapa barang bukti juga turut diamankan terkait konser dangdut tersebut. “Polisi telah melakukan pemeriksaan terhadap 10 orang saksi dan terlapor Wasmad Edi Susilo,” ucap Argo.

Sebelumnya, Wasmad menggelar hajatan dengan konser dangdut yang dihadiri ribuan orang di Lapangan Tegal Selatan. Pelaksanaan hiburan tersebut diduga tidak memperoleh izin dari kepolisian karena menghadirkan banyak orang di tengah pandemi COVID-19.

Wasmad selaku penyelenggara acara telah menjalani pemeriksaan yang dilakukan oleh pihak kepolisian pada Kamis (24/9).

Sementara itu, Polisi masih memeriksa 11 orang saksi dan seorang saksi ahli, terkait konser dangdut yang dilakukan dimasa pandemi itu.

Baca juga: Ketahuan Selingkuh Hingga Digerebek Massa, Dua PNS di Grobogan Dipecat

“Jumlah saksi yang sudah diperiksa sebanyak 11 orang dan 1 saksi ahli pidana,” ujar Kabidhumas Polda Jateng Kombes Pol Iskandar Fitriana Sutisna dalam pesan singkat kepada detikcom, Minggu (27/9/2020).

Iskandar menyebut konser tersebut berlangsung di Lapangan Tegal Selatan Jalan Teuku Cik Diktiro, Kelurahan Bandung, Kecamatan Tegal Selatan, Kota Tegal pada Rabu (23/9) pada pukul 17.30-01.30 WIB.

Dia juga menjelaskan hajatan pernikahan dan khitanan yang mengundang Orkes melayu OM Kaisar dinilai tidak sesuai dengan yang disampaikan ketika mengajukan surat permohonan izin kepada Polsek Tegal Selatan.

“Pihak Polsek Tegal Selatan sempat menarik kembali Surat Izin yang telah dikeluarkan dan membubarkan hiburan musik mengantisipasi timbulnya cluster Covid-19,” lanjut Iskandar.

Diberitakan sebelumnya, Wasmad juga sudah diperiksa Polda Jateng di Mapolres Tegal Kota. Tak hanya itu, dia juga mendapat teguran keras dari partainya yakni Partai Golkar.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mendukung langkah hukum terselenggaranya hajatan berupa konser dangdut pada Rabu (23/9) itu. Ia juga merasa partai perlu mengambil tindakan kepada kader yang melanggar protokol kesehatan.

“Ini bisa jadi contoh yang paling bagus untuk nantinya bisa menertibkan anggotanya. Apalagi, ini sudah mulai masa kampanye,” kata Ganjar, dikutip dari detik.com.

Pemerintah Kota (Pemkot) Tegal kemudian menggelar tes swab massal. Target tes swab ini mulai dari warga sekitar, hingga penyelenggara konser dangdut. Sampel swab selanjutnya dikirim ke Labkesda Jateng. Sedangkan hasil swab bisa diketahui 5-7 hari mendatang tergantung kesiapan labkesda provinsi.

Pemkot Tegal menargetkan ada 100 orang yang akan menjalani tes swab terkait konser dangdut itu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*